Salin Artikel

Kronologi Satelit "Nusantara Dua" Gagal Mengorbit Kemudian Hancur

Peluncuran dilakukan pada pukul 19.46 WIB menggunakan roket Long March-3B (Chang Zheng-3B). Satelit ini dioperasikan oleh PT Palapa Satelit Nusa (PSN) dan berkolaborasi dengan Indosat Ooredoo, melalui perusahaan joint venture PT Palapa Satelit Nusa Sejahtera (PSNS).

Satelit ini direncanakan akan menggantikan satelit Palapa-D di slot orbit 113 Bujur Timur, untuk memfasilitasi layanan broadband dan broadcast (penyiaran) di tanah air. Kegagalan ini terjadi akibat kesalahan teknis.

Adi Rahman Adiwoso, Direktur Utama PSN menjelaskan bahwa pada mulanya, peluncuran roket berjalan dengan baik di tahap pertama dan kedua. Kendala baru muncul beberapa menit saat memasuki tahap tiga.

Di tahap tiga, terdapat dua roket, di mana salah satunya tidak menyala, sehingga tidak memenuhi kecepatan yang dibutuhkan untuk mencapai orbit yang telah ditetapkan.

"Dalam hal ini ketinggian satelit tersebut hanya sekitar 170 km, dengan kecepatan 7.100 meter per detik," jelas Adi dalam konferensi pers bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jumat (10/4/2020).

"Kemudian satelit jatuh ke lautan dan tidak bisa diselamatkan," lanjut Adi. Walhasil, satelit Nusantara Dua hilang dan tidak bisa digunakan lagi.

Sebelumnya, Presiden Direktur PT Palapa Satelit Nusa Sejahtera (PSNS), Johanes Indri Trijatmodjo mengatakan satelit Nusantara Dua dilindungi asuransi yang sepenuhnya memberikan perlindungan atas risiko peluncuran dan operasional satelit.

Satelit Nusantara Dua sendiri dibuat oleh China Great Wall Industry Corporation. Satelit ini memiliki bobot 5.550 kilogram dengan transponder FSS C-band 20×36 MHz, dan High Throughput Satellite (HTS) 9,5 Gbps.

Menteri Kominfo, Johnny G Plate mengatakan, satelit Palapa-D yang kini digunakan 23 lembaga penyiaran dan delapan lembaga radio di Indonesia itu akan berhenti mengorbit selambat-lambatnya akhir Juli 2020.

Sebagai salah satu alternatif, Kominfo telah berdiskusi dengan Menteri BUMN untuk menggunakan satelit yang tersedia saat ini dalam jangka waktu pendek, agar layanan penyiaran dan telekomunikasi tetap terjaga.

BUMN yang mengoperasikan satelit sendiri saat ini ada dua, yakni Telkom dan BRI. Telkom memiliki dua satelit, yaitu Telkom 3S dan satelit Merah Putih. Sementara BRI memiliki satu satelit yaitu BRISAT.

Dirjen SDPPI Kominfo, Ismail mengatakan pemerintah akan berkoordinasi dengan Indosat Ooredoo dan PSN untuk kemudian mengirimkan surat ke International Telecommunication Union/ITU, selaku regulator satelit.

Ismail mengatakan bahwa pemerintah akan meminta ITU untuk menetapkan status force majeur.

"Dalam kondisi yang demikian, secara normalnya kita akan mendapatkan perpanjangan waktu untuk menyiapkan satelit pengganti baru, agar seluruh frekuensi di dalam slot orbit tersebut tetap menjadi milik Indonesia," jelas Ismail.

https://tekno.kompas.com/read/2020/04/10/17270087/kronologi-satelit-nusantara-dua-gagal-mengorbit-kemudian-hancur

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.