Salin Artikel

Pesawat Hidrogen Airbus Ditargetkan Mengangkasa pada 2035

Ada tiga konsep pesawat yang diungkap Airbus, masing-masing memiliki desain yang berbeda namun diberi kode nama yang sama, yakni ZEROe.

Pertama adalah desain pesawat bermesin turbofan. Pesawat ini mengangkut kapasitas 120-200 penumpang dengan jangkauan 2.000+ mil laut. Pesawat ini dirancang untuk terbang beroperasi lintas benua, menggunakan mesin turbin gas yang telah dimodifikasi.

Kedua adalah desain turboprop, dengan kapasitas hingga 100 penumpang. Pesawat ini menggunakan mesin baling-baling (propeller) dan juga didukung oleh pembakaran hidrogen dalam mesin turbin gas yang telah dimodifikasi.

Konsep ketiga adalah desain desain sayap-lebur (blended-wing body), di mana sayap dan badan pesawat nampak menyatu. Pesawat ini mampu mengangkut kapasitas 100 penumpang, dengan jarak tempuh yang mirip dengan konsep turbo-fan.

Badan pesawat yang sangat lebar memberikan banyak opsi untuk penyimpanan dan distribusi gas hidrogen, serta untuk tata letak kabin.

Semua konsep ini mengandalkan hidrogen sebagai sumber tenaga utama. Menurut Airbus, hidrogen terbilang menjanjikan sebagai bahan bakar penerbangan yang bersih dan ramah lingkungan.

Hidrogen kemungkinan akan menjadi solusi untuk industri kedirgantaraan dan juga industri lainnya dalam mencapai target emisi netral.

“Konsep yang kami ungkapkan hari ini memberikan gambaran kepada publik tentang ambisi kami dalam mendorong visi yang tegas untuk masa depan penerbangan tanpa emisi,” kata Guillaume Faury, CEO Airbus dalam rilis yang diterima KompasTekno, Selasa (22/9/2020).

Butuh langkah tegas dari industri

Faury pun mengungkapkan keyakinannya bahwa penggunaan hidrogen, baik sebagai bahan bakar sintetis maupun sebagai sumber tenaga utama untuk pesawat komersial,  berpotensi mengurangi dampak dari penerbangan terhadap iklim secara signifikan.

Meski demikian, Faury juga menekankan bahwa transisi ke hidrogen sebagai sumber tenaga utama untuk pesawat-pesawat konsep ini akan membutuhkan langkah tegas dari seluruh ekosistem industri penerbangan.

"Bersama, dengan dukungan dari pemerintah dan mitra industri, kita dapat menjawab tantangan untuk meningkatkan skala produksi energi terbarukan dan hidrogen demi masa depan industri penerbangan yang berkelanjutan," tegas Faury.

Bandara-bandara juga akan membutuhkan infrastruktur transportasi hidrogen dan pengisian bahan bakar yang signifikan untuk memenuhi kebutuhan operasional sehari-hari.

Dukungan dari pemerintah akan menjadi kunci untuk mencapai tujuan ambisius ini melalui peningkatan pendanaan untuk penelitian dan teknologi, digitalisasi, dan mekanisme yang mendorong penggunaan bahan bakar berkelanjutan.

https://tekno.kompas.com/read/2020/09/22/18150097/pesawat-hidrogen-airbus-ditargetkan-mengangkasa-pada-2035

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.