Kisah Mahasiswa Harvard yang Bikin Facebook Marah

Kompas.com - 15/08/2015, 14:31 WIB
Mahasiswa Harvard bernama Aran Khanna bersitegang dengan Facebook setelah membuat aplikasi Marauder Map MashableMahasiswa Harvard bernama Aran Khanna bersitegang dengan Facebook setelah membuat aplikasi Marauder Map
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com — Setelah insiden Tinder murka akibat dikritik jurnalis, Facebook pun gusar akibat kelemahan sistemnya dibeberkan seorang mahasiswa Universitas Harvard.

Cerita berawal tiga bulan lalu saat mahasiswa bernama Aran Khanna membuat aplikasi bertajuk "Marauders Map", yakni peta yang bisa menunjukkan lokasi teman saat mengobrol lewat Facebook Messenger.

Khanna memanfaatkan ekstensi Chrome ke laman Messenger untuk mengumpulkan data lokasi yang dibagi pengguna. Kemudian, data-data itu dialokasikan menjadi Marauders Map. 

Jika mengunduh Marauders Map, pengguna akan merasakan pengalaman yang berbeda saat mengobrol lewat Messenger. Peta lokasi teman akan serta-merta muncul tiap kali pengguna berkomunikasi.

Tak hanya itu, Marauders Map juga memungkinkan pengguna mengetahui jadwal kegiatan sehari-hari teman Messenger asalkan teman tersebut sering diajak chatting. Menurut Khanna, hal ini dimungkinkan karena adanya celah keamanan privasi pada layanan Facebook.

Mashable Marauder Map

Marauders Map jadi viral

Pada 26 Mei 2015, Khanna mengumumkan aplikasi ciptaannya lewat artikel di Medium. Tak hanya itu, Khanna juga membeberkan kelemahan Facebook yang ia temukan.

"Facebook Messenger secara otomatis mengirim lokasi pengguna ke semua pesan. Ini juga memungkinkan seseorang mengetahui pola kegiatan pengguna Messenger," begitu ditulis Khanna di Medium.

Setelah mengunggah artikel tersebut, Marauders Map jadi viral. Dalam sekejap, file ekstensi peta pengintai itu diunduh 85.000 pengguna Messenger, kata Khanna. Facebook pun mengendus popularitas Marauders Map.

Perwakilan Facebook segera menghubungi Khanna dan meminta Marauders Map segera ditutup. "Atas permintaan Facebook, saya menutup versi ekstensi Marauders Map. Facebook juga menonaktifkan pembagian lokasi dari lamannya," Khanna menambahkan tulisannya di Medium setelah dihubungi Facebook.

Halaman:


Sumber Mashable
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X