Kompas.com - 25/02/2016, 09:31 WIB
Bentuk protes penggemar Apple ke FBI The RegisterBentuk protes penggemar Apple ke FBI
Penulis Deliusno
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com - Apple tidak sendirian "melawan" FBI soal permintaan pembuatan backdoor di perangkat iPhone yang diduga milik teroris pelaku penembakan di San Bernardino. Perusahaan yang berpusat di Cupertino itu kini dibela oleh para penggemar beratnya.

Bentuk dukungan dari para penggemar nantinya berupa demonstrasi secara serempak di puluhan kota besar Amerika Serikat. Nantinya, penggemar akan menyuarakan suaranya langsung di depan Apple Store.

Apa alasan di balik keputusan untuk "turun ke jalan" tersebut? Menurut seorang bernama Evan Greer, demonstrasi ini dilakukan demi privacy dan keamanan pengguna iPhone.

"Orang-orang berkumpul di depan Apple Store karena permintaan FBI kepada Apple bisa membuat kami semua (pengguna iPhone) kurang aman, tidak lagi aman," kata Greer, sebagaimana KompasTekno rangkum dari The Register, Rabu (24/2/2016).

"Enkripsi dan teknologi keamanan itu yang mengamankan rumah sakit, bandara, dan fasilitas pengelolaan air kami. Jika kami mengizinkan pemerintah untuk mulai memaksa perusahaan swasta membuat 'lubang' di pertahanan kritis ini, tidak lagi menjadi pertanyaan apabila backdoors akan dimanfaatkan oleh mereka yang ingin membuat kerugian," lanjutnya.

Demonstrasi itu sendiri bakal dijalankan di 40 kota sekaligus, termasuk New York, San Francisco, Chicago, Los Angeles, Boston, dan Palo Alto.

Aksi ini juga akan mampir di markas besar Apple di Cupertino dan kantor besar FBI di Washington DC.

Para demonstran pun sudah menyiapkan berbagai "senjata" untuk aksi ini. Salah satunya adalah dengan membawa banner berbentuk iPhone dengan ukuran jumbo bertuliskan, "Don't break my phone".

Sebelumnya, Hakim Federal telah secara resmi meminta Apple untuk membuat backdoor di iPhone yang diduga milik pelaku serangan teror. Namun, Apple menolak permintaan tersebut. Apple tetap teguh pada prinsip privasi pengguna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.