Kompas.com - 22/07/2016, 10:58 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReska K. Nistanto

SEOUL, KOMPAS.com - Masih ingat dengan bunyi tetesan air (water droplet) yang selalu muncul ketika pengguna ponsel Galaxy S3 menekan tombol soft button dan berinteraksi dengan elemen visual di layar? Efek audio tersebut dibuat dengan merekam suara benda cair yang sesungguhnya.

Teknik merekam suara-suara dari benda di dunia nyata ini dikenal dengan istilah Foley recording dari nama pelopornya, Jack Foley asal AS, yang mulai menerapkan cara tersebut pada masa film bisu di awal abad 20.

"Kami mencoba mendengarkan bunyi tetesan berbagai macam cairan, dari air biasa hingga hingga susu. Akhirnya ketemu yang cocok, yakni jus jeruk," kata Senior Designer UX Innovation Team Mobile Communications Business Samsung Electronics, Myoung W. Nam.

Nam, yang bertanggungjawab membuat efek suara untuk ponsel-ponsel Samsung, mengungkapkan hal itu saat wartawan KompasTekno, Oik Yusuf mengunjungi kantornya di pusat riset dan pengembangan Samsung di kawasan Seocho-go Kota Seoul, Korea Selatan, Rabu (20/7/2016).

Bunyi itupun ternyata bukan berasal dari suara jus jeruk yang menetes, tapi gelembung udara di permukaan yang pecah.

Menurut Nam, masing-masing cairan memiliki suara yang berbeda-beda. Kenapa bunyi cairan yang dilpilih? Menerangkan bahwa pada saat merancang Galaxy S3 yang dirilis pada 2012 lalu, samsung menganut konsep desain yang berpatokan pada alam.

"Bentuk fisik Galaxy S3 itu pun sengaja dibuat agar mirip dengan sebuah batu yang licin (pebble)," jelasnya. Maka konsep ini pun dibawa ke proses pembuatan sound effects untuk dibenamkan di perangkat yang bersangkutan.

Oik Yusuf/KOMPAS.com Perangkat Samsung Galaxy di galeri toko Samsung Dlight di Korea Selatan.
Seiring dengan perkembangan perangkat, konsep yang diusung pun mengalami perubahan. Untuk andalan terbarunya, Galaxy S7, Samsung tak lagi memakai bebunyian serupa, tapi diganti dengan suara yang lebih sederhana, sesuai dengan panutan desain barunya yang juga lebih flat.

Nam mengatakan bahwa efek suara berperan penting pada suatu perangkat karena turut menentukan mood pengguna saat memakainya, juga memberi petunjuk penting mengenai sesuatu hal, misalnya notifikasi penting.

Dia mencontohkan suara yang muncul ketika pengguna mengetik dengan virtual keyboard Samsung.

"Bunyi antara ketikan huruf dengan backspace, misalnya, sengaja kami bedakan agar pengguna mendapat petunjuk audio ketika melakukan dua aksi yang berlawanan tersebut, yakni menambah dan menghapus huruf," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.