"Malware" Menyandera Belasan Rumah Sakit, Minta Tebusan Bitcoin

Kompas.com - 13/05/2017, 11:37 WIB
Tampilan wallpaper di komputer korban yang diganti oleh ransomware Wanna Decryptor. Avast SoftwareTampilan wallpaper di komputer korban yang diganti oleh ransomware Wanna Decryptor.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorOik Yusuf

KOMPAS.com - Hari Jumat kemarin, sejumlah rumah sakit di Inggris dibuat kalang kabut oleh serangan program jahat ( malware) berjenis ransomware. Pasalnya, data pasien di sistem-sitem komputer jadi terkunci dan tidak bisa diakses.

Kegiatan medis pun kena imbasnya sehingga berpotensi membahayakan pasien. Ambulans dialihkan dari beberapa rumah sakit. Sementara, dokter-dokter ikut terganggu karena komputernya hanya memunculkan pesan bernada mengancam dari ransomware.

“Kami tak bisa mengakses rekam medis pasien karena semuanya terkomputerisasi,” keluh Emma Fardon, seorang dokter di Dundee. “Kami jadi tak tahu obat apa yang sedang dipakai pasien atau alergi apa yang mereka miliki. Kami tak bisa mengakses sistem jadwal kunjungan.”

Ransomware yang diketahui bernama “Wanna Decryptor” ini menyerang setidaknya 16 rumah sakit yang tergabung dalam jaringan National Health Service (NHS) di Inggris.

Sang program jahat mengunci data dan sistem komputer rumah sakit dengan enkripsi, lalu meminta “tebusan” sebanyak 300 dollar AS (Rp 4 juta) dalam bentuk Bitcoin yang mesti dikirim ke alamat wallet Bitcon tertentu.

Apabila korban ingin menyelamatkan komputernya yang “disandera” ransomware Wanna Decryptor, maka tebusan ini harus dikirim dalam waktu singkat.

Prompt yang dimunculkan ransomware Wanna Decryptor saat meminta tebusan senilai 300 dollar AS dalam bentuk Bitcoin pada korban.Avast Software Prompt yang dimunculkan ransomware Wanna Decryptor saat meminta tebusan senilai 300 dollar AS dalam bentuk Bitcoin pada korban.

“Anda hanya punya 3 hari untuk melakukan pembayaran. Setelah periode tersebut, bayarannya akan berlipat dua. Apabila tak membayar dalam 7 hari, data anda akan hilang selamanya,” tulis sang pembuat ransomware dalam pesan yang ditampilkan di layar komputer korban.

Adapun Bitcoin merupakan cryptocurrency alias uang digital yang bisa ditukarkan dengan uang asli. Transaksi Bitcoin tidak bisa dilacak sehingga populer di kalangan dunia hitam, termasuk pelaku serangan cyber.

Serangan global

Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan pemerintah Inggris kini sedang bekerjasama dengan NHS untuk menginvestigasi wabah ransomware Wanna Decryptor. National Cyber Security Centre dan Deparment of Health ikut dilibatkan.Sementara itu, pasien diimbau agar tetap berkunjung ke rumah sakit seperti biasa.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X