Pelajaran dari Postingan Karyawan Indosat di Facebook

Kompas.com - 06/06/2017, 15:34 WIB
Indosat resmi berubah nama menjadi Indosat Ooredoo sejak Kamis (19/11/2015). Reska K. Nistanto/KOMPAS.comIndosat resmi berubah nama menjadi Indosat Ooredoo sejak Kamis (19/11/2015).
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Menggunakan media sosial memang mudah, namun bukan berarti pengguna bisa berperilaku sembarangan. Terlebih jika pengguna berpendapat tentang hal yang sensitif, seperti agama, paham, atau keyakinan tertentu.

Akun personal di media sosial juga terkadang menjadi petunjuk pekerjaan profesional seseorang. Padahal, terkadang sikap atau pandangan personal bisa jadi berbeda dengan sikap perusahaan tempat bekerja.

Seperti kasus yang terjadi baru-baru ini, yang dialami oleh salah seorang karyawan operator seluler Indosat Ooredoo. Perilakunya di media sosial dianggap tidak sesuai dengan netiket, atau etika berinternet.

Karyawan yang memiliki posisi jabatan strategis itu mengunggah konten di media sosial yang oleh sebagian pengguna media sosial lain dianggap provokatif dan menyinggung khalayak.

Respon publik terhadap postingan karyawan tersebut juga tergolong reaktif. Mereka mencari tahu jati dirinya, mengeksposnya ke internet, dan memberi tekanan agar perusahaan memberikan sanksi.

Tindakan seperti itu cenderung mengarah ke kategori persekusi, yakni tindakan pemburuan sewenang-wenang terhadap seseorang, untuk kemudian dipersusah atau disakiti. Hanya saja, hal ini terjadi di dunia maya.

Atas dua respon itulah kemudian muncul tagar #BoikotIndosat di Twitter. Tagar tersebut sempat menjadi trending topic di Indonesia pada Minggu (4/6/2017) malam. Tagar #BoikotIndosat pun masih ramai diperbincangkan hingga Senin (5/6/2017) siang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

CEO Indosat Ooredoo, Alexander Rusli sendiri telah mengatakan melalui akun Twitter pribadinya, bahwa perusahaan akan mengambil langkah terkait sikap salah satu karyawannya itu.

Respon Alex Rusli justru seolah menegaskan bahwa tindakan persekusi berhasil. Netizen berhasil memberi tekanan agar perusahaan menindak karyawannya yang dianggap tidak sejalan dengan negara dan pemerintah.

Bisa jadi tweet Alex Rusli di akun Twitter-nya itu adalah respon cepat yang bukan merupakan opini perusahaan, melainkan pribadi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.