3 Pemuda Pejuang Digital Indonesia

Kompas.com - 28/10/2017, 18:30 WIB
Pendiri dan CEO Tokopedia.com, William Tanuwijaya Dokumentasi Tokopedia.comPendiri dan CEO Tokopedia.com, William Tanuwijaya
|
EditorDeliusno

JAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan pemuda dari seluruh penjuru Tanah Air berkumpul di Jakarta pada 28 Oktober 1928. Banyak hal yang dibicarakan, termasuk membebaskan Indonesia dari kolonialisme Belanda.

Secara sadar, mereka bergandengan tangan. Menyadari bahwa persatuan di atas perbedaan merupakai rantai kuat guna mencapai tujuan. Sumpah Pemuda yang mereka ikrarkan kala itu tetap diperingati hingga hari ini.  

Delapan puluh sembilan tahun berlalu, Semangat Sumpah pemuda harus terus mengalir. Meski kolonialisme sudah berlalu, bukan berarti tak ada tantangan baru.

Globalisasi menerpa Indonesia. Mengancam para pemuda kehilangan jati diri. Ditambah adanya badai digital, membuat para pemuda merendahkan negeri sendiri.

Baca juga : 5 Kartini Muda yang Berkarya di Bidang Teknologi

Namun tidak dengan pemuda-pemuda ini. Mereka adalah pemuda Indonesia yang tidak hanyut dalam terpaan badai digital. Mereka bahkan menunggangi badai untuk membuat Indonesia lebih baik.

Di tengah badai, ketiga pemuda ini bisa dikatakan sebagai para pejuang digital. Melalui startup besutannya, mereka menjadikan teknologi sebagai senjata untuk memajukan Indonesia baik dari sisi ekonomi maupun kemudahan akses.

Untuk itu, tepat pada peringatan hari Sumpah Pemuda, Sabtu (28/10/2017), KompasTekno mengulas profil singkat 3 pemuda pejuang digital di Indonesia.

1. William Tanuwijaya, Founder dan CEO Tokopedia

Lahir di Pematang Siantar, 35 tahun lalu, William Tanuwijaya pergi ke Jakarta untuk kuliah. Ia memilih jurusan Teknik Informatika di Universitas Bina Nusantara sebagai tempatnya mengenyam pendidikan.

Guna menambah uang saku dan menambah biaya kuliah, ia rajin mencari pekerjaan sampingan. Ia bahkan pernah bekerja sebagai penjaga warnet dengan jam kerja sebanyak 12 jam per hari.

Setelah lulus, William bermimpi untuk bekerja di Google. Apa daya pada akhirnya ia hanya dapat bekerja sebagai karyawan di salah satu kantor pengembang software komputer.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X