Kompas.com - 05/04/2018, 07:06 WIB

KOMPAS.com - Dua tim mahasiswa dari Indonesia mempresentasikan teknologi drone dan aplikasi ponsel untuk pertanian dalam ajang final Asia Pasifik Imagine Cup 2018, yang digelar di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (4/4/2018). Mereka bertanding melawan 13 tim lainnya dari berbagai negara di Asia Pasifik.

BeeHive Drone

Tim pertama, tiga mahasiswa Indonesia yang berkuliah di Universitas Manchester, Inggris. Tim ini terdiri dari Ishak Hilton Pujantoro Tnunay dan Muhamad Randi Ritvaldi sebagai engineer, dan Anindita Pradana Suteja yang berperan sebagai analis bisnis. Mereka menciptakan BeeHive Drone, teknologi drone untuk pertanian.

Dalam presentasinya, Anindita menjelaskan drone ini bisa mengerjakan berbagai tugas pertanian seperti penyiraman, pemantauan, hingga penyemprotan pestisida dan pupuk.

"Drone kami bisa melalukan perawatan sesuai kebutuhan masing-masing tanaman," ujar Anindita dalam presentasinya kepada juri Imagine Cup.

Baca juga: Dari Cimol ke Hoax Analyzer, Mahasiswa Bandung Jadi Juara Imagine Cup

Para mahasiswa ini merancang agar drone "diparkir" di stasiun drone yang berada di tengah-tengah kawasan pertanian.

Para petani atau pemilik sawah bisa mendaftarkan sawah mereka di aplikasi mobile, memilih layanan perawatan, dan membayar layanan itu lewat aplikasi yang sama.

Setelah terkonfirmasi, drone ini akan terbang tanpa perlu awak untuk mengontrolnya ke sawah yang memesan layanan.

"Penyemprotan pupuk dan pestisida bisa lebih efisien, misalnya kalau bagian ini hanya butuh 30 persen penyubur tapi ladang sebelahnya butuh 50 persen, maka drone akan menyemprot sesuai yang dibutuhkan," ujar Anindita.

Dalam hitung-hitungan para mahasiswa ini, petani menghabiskan sekitar Rp 1.000.000 per hektar untuk pestisida. Anindita mengatakan dengan drone ini, para petani diperkirakan bisa mengurangi biaya sebesar Rp 300.000 dengan metode konvensional.

Baca juga: Sebanyak 15.000 iPhone Diselundupkan Pakai Drone

Ia mengklaim penyemprot ini canggih dan dilengkapi dengan peringatan dini. Selain itu, drone ini bisa memangkas waktu dan tenaga kerja, karena mampu menggarap hingga 486,9 persen lebih banyak area dalam waktu satu jam.

Para juri sempat "meneror" mereka dengan berbagai pertanyaan seperti apakah drone ini dibutuhkan para petani di Indonesia, kemudian apakah tingginya keuntungan yang bisa dihasilkan ini seimbang dengan pendapatan para petani yang masih rendah. Namun mereka menjawabnya dengan lancar.

Dr Tania

Tim lainnya, Taleus, mendemonstrasikan aplikasi ponsel ciptaan mereka bernama Dr Tania. Perancang Dr Tania adalah tiga mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB) yakni Febi Ifdillah, Ahmad Ghifari, dan Harry Kefas. Aplikasi yang mereka ciptakan ini bisa mendiagnosis kesehatan tanaman lewat kamera ponsel.

Caranya, petani cukup memotret tanaman mereka dan mengunggahnya di aplikasi Dr Tania. Tampak visual ini akan digabungkan dengan hasil sensor asam (pH) dan kelembapan (humidity) dari perangkat mungil yang diletakkan di tanaman.

Mesin deep learning yang mereka rancang dengan cepat memberikan analisis yang akurat beserta sederet obat-obatan penyembuhnya.

Baca juga: Mimpi Aini Bawa Petani Indonesia Lampaui Jepang dengan Teknologi

"Kami menggunakan chat bot agar pengalaman pengguna lebih natural," kata Febi dalam presentasinya.

Para juri sempat meragukan fungsi aplikasi ini. Juri bertanya apakah petani tradisional yang notabene sudah berpengalaman, membutuhkan aplikasi untuk mendiagnosa tanaman mereka.

Febi dan kawan-kawannya yang bekerja sudah bekerja sama dengan komunitas tani di Bandung mengatakan aplikasi ini tetap dibutuhkan petani.

"Bahkan petani berpengalaman masih kesulitan dengan penyakit tanaman," ujar Febi.

Imagine Cup 2018 menjadi tahun ke-16 Microsoft menggelar kompetisi mahasiswa. Ini bukan kali pertama tim Indonesia melenggang ke babak regional.

Inovasi-inovasi dari Indonesia sebelumnya pernah lolos hingga ke tingkat global dan bersaing dengan tim mahasiswa dari seluruh dunia. Hari ini, Kamis (5/4/2018), juri akan menentukan tujuh pemenang dari 15 peserta.

Ketujuh pemenang ini akan bertanding di tingkat global yang diselenggarakan di Seattle, Amerika Serikat pada Juni 2018 mendatang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.