Bertemu Jokowi, Grab Investasi Rp 28 Triliun di Indonesia

Kompas.com - 30/07/2019, 13:32 WIB
Pertemuan Antara Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo; Masayoshi Son, Chairman dan CEO of Softbank; Anthony Tan, CEO of Grab; Ridzki Kramadibrata, President of Grab Indonesia di Istana Merdeka, Senin (29/7/2019). Grab IndonesiaPertemuan Antara Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo; Masayoshi Son, Chairman dan CEO of Softbank; Anthony Tan, CEO of Grab; Ridzki Kramadibrata, President of Grab Indonesia di Istana Merdeka, Senin (29/7/2019).

KOMPAS.com - Perusahaan ride-hailing asal Singapura, Grab mengumumkan akan berinvestasi sebesar 2 miliar dollar AS (Rp 28 triliun) di Indonesia selama lima tahun ke depan. Hal itu diutarakan Grab setelah bertemu dengan Presiden Jokowi, Senin (29/7/2019).

Investasi tersebut bersumber dari modal investasi yang sudah disuntikkan oleh Softbank yang awal tahun ini menginvestasikan 1,46 miliar dollar AS untuk Grab.

"Sektor teknologi di Indonesia memiliki potensi yang sangat besar dan saya sangat senang dapat berinvestasi bagi masa depan Indonesia melalui Grab dengan investasi sebesar USD 2 miliar," ujar Masayoshi Son, Chairman dan CEO SoftBank Group.

Investasi ini akan membuka peluag persaingan lebih ketat antara Go-Jek dan Grab sebagai super apps di Indonesia, dan beberap negara Asia Tenggara. Menurut Grab, investasi ini akan digunakan untuk membangun jaringan transportasi perkotaan.

Baca juga: Go-Jek Dikabarkan Dapat Pendanaan dari Visa

Salah satunya adalah menghadirkan kendaraan elektrik dan mendukung kendaraan ramah lingkungan. Grab juga akan menyokong transformasi layanan industri kesehatan dengan meluncurkan e-healthcare dalam tiga bulan ke depan.

Pengumuman investasi ini diumbar setelah adanya pertemuan antara Mayoshi; CEO Grab, Anthony Tan; dan Presiden Grab Indonesia, Ridzki Kramadibrata dengan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo di Istana Merdeka.

Pertemuan tersebut juga membahas peluang investasi di sektor teknologi di Indonesia demi mewujudkan ambisi sebagai negara dengan kekuatan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara 2025.

Kantor kedua di Indonesia

Grab juga berencana membangun kantor pusat keduanya di Indonesia, yang akan fokus untuk riset dan pengembangan.

"Indonesia selalu menjadi fokus bagi Grab. Kantor pusat yang kedua di Jakarta akan membuat kami dapat melayani kebutuhan Indonesia dan ekonomi berkembang di kawasan ini," ujar Ridzki dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Selasa (30/7/2019).

Kantor ini juga akan menjadi kantor pusat bisnis GrabFood. Dengan adanya kantor pusat kedua ini, peluang karir yang terbuka bagi talenta teknologi akan terbuka.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X