Bolehkah iPhone Direkondisi dan Dijual Lagi?

Kompas.com - 19/11/2019, 13:08 WIB
iPhone 7 Plus terlihat memiliki tonjolan kamera lebih besar karena memiliki kamera berlensa ganda TechCrunchiPhone 7 Plus terlihat memiliki tonjolan kamera lebih besar karena memiliki kamera berlensa ganda

KOMPAS.com - Sindikat perakit iPhone rekondisi ilegal terkuak. Pabrik yang berada di Ruko Boulevard, Blok E, Desa Ciakar, Kecamatan Panongan, Kabupaten Tangerang tersebut digrebek Polresta Tangerang pada Jumat (15/11/2019).

Para pelaku secara ilegal membeli iPhone dari berbagai tipe yang telah rusak dari Singapura. iPhone tersebut dibawa masuk ke Indonesia tanpa izin impor dan kemudian direkondisi dengan komponen dan suku cadang bukan orisinil dari Apple.

Sebenarnya, praktik iPhone rekondisi atau sering juga disebut refurbished tidak masalah. Bahkan Apple sendiri pernah menjual iPhone 7 refurbished di Amerika Serikat secara legal.

Menurut Djatmiko Wardoyo, Director of Marketing & Communication Erajaya, bisnis iPhone rekondisi sah-sah saja dilakukan, asal sesuai ketentuan hukum.

Baca juga: Pabrik iPhone Rekondisi di Tangerang Digerebek Polisi

"Pertama, bukan (barang) selundupan dan kedua tidak diakui sebagai unit baru," jelasnya saat dihubungi KompasTekno, Selasa (19/11/2019).

Untuk diketahui, praktik merekondisi ponsel ini pernah dilakukan Apple dengan iPhone 7-nya, dan Samsung dengan Galaxy Note 7.

Apabila diklaim sebagai unit baru, hal tersebut sudah termasuk penipuan. Permintaan akan iPhone rekondisi dan ilegal di Indonesia cukup tinggi. Bahkan, omzet yang diraup pabrik iPhone rekondisi ilegal tersebut bisa mencapai Rp 150 juta dalam sebulan.

Baca juga: iPhone 7 Rekondisi Dijual Resmi, Harga Lebih Murah

"(Peredaran iPhone ilegal) cukup signifikan," kata Koko tanpa menyebut persentasenya.

Tidak hanya suku cadang yang dipalsukan. Pelaku juga mencetak sendiri nomor IMEI serta membungkusnya dengan dus palsu.

Baca juga: Galaxy Note 7 Rekondisi Dijual di Luar Korsel, Indonesia Kebagian?

Hal ini tentu akan merugikan konsumen ke depannya, terlebih setelah aturan pemblokiran ponsel ielgal melalui nomor IMEI telah diterbitkan.

Kapolresta Tangerang AKBP Ade Ary Syam mengatakan telah mengamankan dua pelaku, yaitu R (25) dan WS (28), sedangkan tersangka M masuk dalam daftar pencarian orang (DPO).

Mereka dijerat dengan pasal berlapis di antranya Pasal 62 Ayat (1) juncto Pasal 8 ayat (1) huruf f dan j Undang-Undang Perlindungan Konsumen, Pasal 104 dan 106 Undang-Undang Perdagangan, Pasal 120 ayat (1) Undang-Undang Perindustrian, Pasal 52 Undang-Undang Telekomunikasi, dan Pasal 3, 4, dan 5 Undang-Undang Pencegahan Pencucian Uang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X