Pakar Keamanan Siber Minta KPU Lakukan Audit Keamanan Informasi

Kompas.com - 22/05/2020, 16:00 WIB
Penulis Bill Clinten
|

Ia juga mengatakan, meskipun data yang terbuka bukan informasi rahasia, tetapi perlu dilindungi dengan sistem enkripsi. Sehingga tidak dimanfaatkan oleh sembarangan orang. 

“Misalnya, (seseorang bisa) mengkombinasikan data telepon dari marketplace dengan data KTP dan KK, jelas ini sangat berbahaya,” imbuhnya.

Pratama melanjutkan bahwa peristiwa ini bisa menjadi peringatan bagi lembaga terkait agar bisa mengamankan data kependudukan.

Sebagai informasi, isu kebocoran data dari situs KPU ini pertama kali terungkap oleh akun Twitter @underthebreach pada Kamis (21/5/2020). Diketahui, akun tersebut juga membeberkan informasi terjadinya kebocoran data di Tokopedia beberapa waktu lalu.

Dari bukti tangkapan layar di forum hacker, sang peretas mengklaim memiliki 2,3 juta data kependudukan.

Data itu mencakup informasi sensitif, seperti seperti nama lengkap, nomor Kartu Keluarga (KK), Nomor Induk Kependudukan (NIK), tempat dan tanggal lahir, alamat rumah, serta beberapa data pribadi lainnya.

Baca juga: Data Diduga Bocor, KPU Sebut Informasi yang Disebar Hacker Bersifat Terbuka

Ia lanjut sesumbar masih memiliki 200 juta data warga Indonesia yang bakal dibocorkan di forum tersebut.

"Sangat berguna bagi mereka yang ingin punya banyak nomor telepon di Indonesia (kamu butuh identitas NIK dan KK untuk mendaftar)," tulis hacker tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.