Indonesia Dapat Izin AS Beli Jet Tempur F-15 dan F/A-18

Kompas.com - 11/12/2020, 12:01 WIB
Ilustrasi: Dalam foto yang dirilis Angkatan Laut AS ini terlihat sebuah jet tempur F/A-18C Hornet bersiap untuk mendarat di atas landasan di kapal induk USS George HW Bush, pada Juli lalu di perairan Teluk Persia. Pesawat tempur jenis inilah yang digunakan dalam serangan udara yang mengincar posisi pasukan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang berada di luar kot Arbil, wilayah otonomi Kurdi, Irak. Joshua Card / US NAVY / AFPIlustrasi: Dalam foto yang dirilis Angkatan Laut AS ini terlihat sebuah jet tempur F/A-18C Hornet bersiap untuk mendarat di atas landasan di kapal induk USS George HW Bush, pada Juli lalu di perairan Teluk Persia. Pesawat tempur jenis inilah yang digunakan dalam serangan udara yang mengincar posisi pasukan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang berada di luar kot Arbil, wilayah otonomi Kurdi, Irak.

KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) nampaknya merestui rencana Indonesia untuk meminang pesawat jet tempur F-15 dan F-18.

Pelaksana tugas Menteri Pertahanan AS, Christopher Miller dikabarkan telah bertemu dengan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto pada Senin (7/11/2020) lalu, membahas kesepakatan ini.

Situs berita Nikkei Asia, dikutip KompasTekno, Jumat (11/11/2020) mengabarkan, Miller mengatakan AS setuju untuk menjual kedua model pesawat tempur itu ke Indonesia.

Sebelumnya, Indonesia telah mengajukan permohonan untuk dapat mengakuisisi jet tempur F-15, F/A-18, dan F-35 kepada pihak AS. Namun nampaknya hanya F-15 dan F/A-18 saja yang direstui.

Jet tempur F-15 Eagle dan F/A-18 Hornet sendiri diproduksi oleh perusahaan AS, McDonnell Douglas dan Boeing.

Dirjen Strategi Pertahanan Kementerian Pertahanan, Rodon Pedrason mengatakan saat ini AS baru memberi izin penjualan pesawat saja, soal kontrak dan kesepakatan pembelian pesawat sendiri belum ada yang ditandatangani.

Pedrason juga mengungkap bahwa Kemhan memiliki rencana untuk membeli 100 pesawat tempur, sehingga total pesawat tempur yang dimiliki Indonesia nantinya menjadi sekitar 170-an pesawat.

McDonnell Douglas F-15C-35-MC. Gambar diambil pada 7 Oktober 2007Wiki Commons/U.S. Air Force photo/Staff Sgt. Samuel Rogers McDonnell Douglas F-15C-35-MC. Gambar diambil pada 7 Oktober 2007
Meski demikian, Pedrason tidak menjabarkan secara detail, kapan target 100 pesawat tempur untuk Indonesia itu akan direalisasikan.

Namun, Pedrason mengatakan bahwa Indonesia menganggarkan dana antara 9 miliar hingga 11 miliar dollar AS untuk membeli persenjataan baru dalam kurun 20 tahun ke depan.

Baca juga: Pesawat Tempur Eurofighter Typhoon, Ditendang Austria Ditangkap Indonesia?

Selain AS, pesawat tempur F-15 Eagle juga dioperasikan oleh negara-negara di Asia, seperti  Jepang, Korea Selatan, Singapura, dan Arab Saudi.

Sedangkan F/A-18 Hornet yang luas dikenal sebagai pesawat tempur organik Angkatan Laut AS (US Navy) juga dioperasikan oleh Australia dan Malaysia. Pesawat ini bisa beroperasi di kapal induk. Kehebatan F/A-18 juga didemonstrasikan oleh tim aerobatik AL AS, Blue Angels.

Selain pesawat tempur, Indonesia juga memiliki rencana membeli pesawat angkut C130J dan C130H Hercules generasi baru produksi pabrikan AS, Lockheed Martin.

Pedrason juga mengatakan bahwa Kemhan berencana melatih 300 pilot pesawat tempur baru dan 100 pilot lain untuk mengoperasikan Hercules dalam dua tahun ke depan.

Baca juga: FOTO: Wujud Helikopter MV-22 Osprey yang Akan Dibeli Indonesia



Sumber Nikkei
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X