Data Pengguna Facebook Bocor, Nomor Telepon Zuckerberg Ikut Tersebar

Kompas.com - 06/04/2021, 09:15 WIB
CEO Facebook, Mark Zuckerberg reuters.comCEO Facebook, Mark Zuckerberg

KOMPAS.com - Data pribadi milik CEO Facebook, Mark Zuckerberg rupanya ikut bocor di internet. Zuckerberg merupakan salah seorang di antara 533 juta pengguna Facebook yang datanya dibocorkan di sebuah forum peretas amatir beberapa waktu lalu.

Menurut peneliti keamanan siber, Dave Walker, kebocoran tersebut turut melibatkan data pribadi milik dua pendiri Facebook lainnya, yakni Chris Hughes and Dustin Moskovitz.

Adapun data yang dimaksud mencakup beberapa informasi pribadi pengguna, seperti nama lengkap, nomor telepon, lokasi, tanggal lahir, ID Facebook, jenis kelamin, pekerjaan, asal negara, status pernikahan, hingga alamat e-mail.

Baca juga: Data 533 Juta Pengguna Facebook Bocor, Termasuk Indonesia

Melalui akun Twitter pribadinya, Walker turut mengunggah foto yang menunjukkan serangkaian informasi milik Zuckerberg, termasuk nomor ponsel pribadi miliknya yang disensor.

"Dari 533 juta akun milik pengguna yang bocor, ironisnya (data milik) Mark Zuckerberg juga termasuk di dalamnya," tulis Walker, dihimpun KompasTekno dari Business Insider, Selasa (6/4/2021).

Menurut pihak Facebook, serangkaian data yang belakangan ini bocor disebabkan oleh sebuah kerentanan keamanan yang baru ditambal pada tahun 2019 lalu.

Kasus kebocoran yang menimpa 533 juta pengguna Facebook ini pertama kali diungkap oleh Alon Gal, seorang Chief Technology Officer (CTO) dari firma intelijen kejahatan siber Hudson Rock.

Baca juga: Profil Mark Zuckerberg, Si Raja Medsos Pendiri Facebook

Gal turut mengungkap bahwa kebocoran ini turut melibatkan data milik pengguna Facebook yang tersebar di 106 negara, termasuk 130.000 data pengguna asal Indonesia.

Adapun pengguna Facebook yang paling terdampak atas kebocoran ini berasal dari Mesir, dengan total pengguna mencapai 44,8 juta.

Sementara itu, Tunisia menjadi negara paling terdampak kedua dengan total 39,5 juta pengguna, diikuti Italia (35,6 juta), dan Amerika Serikat (32,3 juta).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X