Bukalapak Dapat Suntikan Dana dari Bank BRI

Kompas.com - 16/04/2021, 12:57 WIB
Ilustrasi Bukalapak. KOMPAS.com/Wahyunanda Kusuma PertiwiIlustrasi Bukalapak.

KOMPAS.com - Startup e-commerce Bukalapak baru-baru ini mendapatkan suntikan dana dari BRI Ventures, perusahaan modal ventura milik Bank BRI.

Dalam pengumuman, Kamis kemarin, BRI Ventures mengatakan telah melakukan "investasi strategis" pada startup unicorn tersebut.

Nilai investasi BRI ke Bukalapak tidak disebutkan, tapi sumber yang mengetahui persoalan tersebut menyebutkan bahwa angkanya mencapai "dua digit juta dollar AS".

Bank BRI dan Bukalapak memiliki misi yang sejalan yakni memberikan pelayanan pada sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

Baca juga: Bukalapak Dapat Suntikan Dana dari Microsoft

Selain itu, salah satu inti bisnis Bukalapak adalah mendorong para pedagang kecil untuk melakukan digitalisasi sehingga dapat menjual produk secara digital.

"Bank BRI akan dapat menawarkan produk perbankan dan pinjaman digitalnya kepada pedagang dan pelanggan di Bukalapak," sebut BRI Ventures dalam keterangannya, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Nikkei Asia, Jumat (16/4/2021).

UMKM menyumbang 60,3 persen dari produk domestik bruto Indonesia. Sebanyak 13,5 juta pelaku UMKM saat ini berada di platform Bukalapak.

Dana baru untuk bersaing

Bukalapak belakangan mendapat suntikan dana dari serangkaian investasi baru. Sebelum BRI, startup unicorn ini dikabarkan mendapat 234 juta Dollar AS atau sekitar Rp 3,4 triliun dari funding round seri G.

Investor yang ikut menanam modal di sesi pendanaan tersebut antara lain adalah Microsoft, GIC, dan Emtek.

Baca juga: Bukalapak Dikabarkan Dapat Pendanaan Rp 3,4 Triliun

"Upaya penggalangan dana yang kami mulai tahun lalu dipimpin oleh Microsoft dan lainnya telah berhasil dan kami berterima kasih atas dukungannya," kata juru bicara Bukalapak.

Rangkaian suntikan dana segar ini disebut akan memberikan "amunisi" baru bagi Bukalapak untuk bersaing menghadapi para rivalnya di ranah e-commerce.

Bukalapak sempat dikabarkan berencana melakukan penawaran saham perdana di bursa Indonesia dengan menggandeng Mandiri Sekuritas, serta di bursa saham Amerika Serikat lewat perusahaan Special-purpose Acquisition Company (SPAC).

Namun, dengan masuknya dana baru dari para investor di ranah private market ini, agaknya Bukalapak masih belum akan melantai di bursa dalam waktu dekat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X