Gojek Bersiap Bawa Layanan Go-Car dan Go-Pay ke Vietnam

Kompas.com - 20/05/2021, 16:08 WIB
Ilustrasi Gojek. Dok Humas GojekIlustrasi Gojek.

KOMPAS.com - Gojek telah melakukan ekspansi ke Vietnam sejak 2018 lalu. Namun, layanan yang tersedia belum selengkap layanan Gojek di Indonesia, di mana warga Vietnam baru bisa memanfaatkan layanan Go-Ride, Go-Food, dan Go-Send.

Kabarnya, Gojek akan menambah dua layanan lain di Vietnam, yakni Go-Car dan GoPay. Vietnam sendiri merupakan salah satu pasar kunci Gojek untuk bersaing dengan kompetitornya, Grab.

"Ketimbang mengejar teknologi canggih ke depannya, kami fokus pada apa yang paling dibutuhkan pasar," kata Country Manager Gojek Vietnam, Phung Tuan Duc.

"Kami percaya diri untuk mulai memperluas layanan, transportasi roda empat dan pembayaran digital adalah dua layanan yang paling banyak diminta dari basis pengguna kami," jelas Duc.

Belum diketahui kapan dua layanan ini mulai beroperasi di Vietnam. Namun, Duc mengatakan khusus untuk GoPay, hanya akan bisa digunakan untuk pembayaran transportasi online dalam waktu dekat.

Baca juga: Gojek dan Tokopedia Resmi Merger Menjadi GoTo

Opsi pembayaran lainnya akan ditambahkan beberapa waktu ke depan. Duc tidak membantah ada rencana untuk menjadikan Gojek sebagai aplikasi serba ada alias Superapp di Vietnam, sebagaimana di Indonesia saat ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Vietnam jelas memiliki prioritas tertinggi untuk pasar eksternal Gojek dan merupakan apsar yang tumbuh sangat cepat," jelas Duc, dirangkum KompasTekno dari Kr-Asia yang melansir Nikkei Asia, Kamis (20/5/2021).

Selain dengan Grab, Gojek juga akan bersaing dengan startup lokal Vietnam, Be Group ketika nantinya meluncurkan layanan roda empat. Sebagaimana Gojek di Indonesia, Be merupakan pemain lokal terbesar di Vietnam dalam bidang ride-hailing.

Ketiga startup ini sama-sama memiliki inti bisnis sebagai perusahaan ride-hailing yangterus mengembangkan layanan lain termasuk pesan-antar dan pembayaran digital.

Selain mereka, ada beberapa perusahaan rintisan lain yang juga bergerak di bisnis ride-hailing Vietnam, yakni FastGo, Aber, dan inDriver.

Nguyen Hoang Phuon, CEO Be Group mengatakan bahwa perusahaannya tidak akan ikut "perang harga" dengan para kompetitor. Phuong sesumbar perusahaannya tetap akan mengutamakan kualitas dan kemitraan dengan pihak lain.

Baca juga: Tidak Ada Aplikasi GoTo Setelah Merger Gojek-Tokopedia

Ia menambahkan Be Group mengejar target keuntungan di tahun 2021, sebuah target yang disebutnya belum dicapai perusahaan ride-hailing.

"Be Group akan menginvestasikan uang secara bijak ketimbang menghabiskan uang seperti kompetitor lainnya," kata Phuong kepada Nikkei.

Pada 2020 lalu, pemerintah Vietnam telah menggulirkan regulasi baru untuk mempeluas peluang perusahaan ride-hailing beroperasi secara nasional. Vietnam juga menjadi salah satu pasar kendaraan roda dua terbesar di dunia.

Menurut laporan e-Conomy SEA, pasar transportasi online dan pesan-antar makanan di Vietnam bernilai 1,6 miliar dollar AS pada tahun 2020 atau sekitar Rp 23 triliun (kurs Rp 14.500) pada 2020.

Diprediksi, angka tersebut akan tumbuh sebesar 34 persen pada 2025 mendatang.



Sumber kr-asia
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X