Kompas.com - 23/11/2022, 09:00 WIB

KOMPAS.com - CEO SpaceX dan Tesla yang juga merupakan pemilik Twitter, yaitu Elon Musk kabarnya telah menggelar sebuah rapat (meeting) dengan sejumlah karyawan Twitter pekan ini.

Meeting itu kabarnya dihelat untuk membicarakan perekrutan karyawan baru, sebuah strategi yang dilakukan Musk usah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) alias layoff kepada ribuan karyawan Twitter sejak awal kepemimpinannya.

Menariknya, Musk konon menyebut nama "Indonesia" dalam meeting tersebut. Setidaknya begitu menurut sebuah rekaman meeting Musk dengan karyawan Twitter yang bocor dan tersebar di internet.

Dalam rekaman ini, Musk konon menyebut bahwa dia ingin membangun tim-tim teknisi yang terpusat (desentralisasi) di masing-masing wilayah operasional Twitter yang dianggap penting.

Menurut Musk, strategi ini bisa menjadi langkah yang bagus untuk masa depan perusahaan tersebut. Adapun wilayah-wilayah yang membutuhkan tim-tim teknisi terpusat yang berdiri sendiri, lanjut Musk, mencakup Indonesia, India, Jepang, dan Brasil.

Baca juga: Saat Elon Musk Pakai Batik dan Mati Lampu di Acara B20 Summit Indonesia 2022...

Musk menambahkan bahwa strategi desentralisasi tim diperlukan karena Twitter selama ini dianggap sebagai perusahaan yang fokus di wilayah Amerika Serikat (AS).

Padahal jika melihat Jepang, negara tersebut, kata Musk, memiliki jumlah pengguna aktif harian Twitter yang nyaris sama dengan AS, terlepas dari fakta bahwa jumlah penduduk Jepang yang lebih sedikit dari AS.

Dengan kata lain, Musk berpendapat bahwa penting bagi Twitter untuk melakukan desentralisasi tim di beberapa wilayah regional yang memiliki penggunaan tinggi, mungkin seperti Indonesia, India, Jepang, dan Brasil tadi.

Sebelumnya, Musk juga sempat menyebut nama Indonesia pada pekan lalu. Masih melibatkan Twitter, dia mengatakan dalam sebuah twit bahwa Twitter di Indonesia memang sangat lambat untuk dibuka, terutama jika diakses dari ponsel Android.

"Twitter sangat lambat di India, Indonesia, dan banyak negara lainnya. Ini adalah fakta, bukan 'klaim'," tulis Musk di Twitter melalui akun dengan handle @elonmusk pekan lalu.

Baca juga: Elon Musk Bilang Twitter di Indonesia Lambat Dibuka, apalagi di Android

Halaman:
Sumber The Verge


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.