Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

9.000 Karyawan Industri Video Game Di-PHK pada 2023

Kompas.com - 03/01/2024, 15:05 WIB
Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber The Verge

KOMPAS.com - Bagi para pencinta game, tahun 2023 boleh jadi tahun yang sangat baik. Sebab, ada banyak game berkualitas yang dirilis pada lalu.

Sebut saja Baldur's Gate 3, The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom, Marvel's Spider-Man 2, Alan Wake II, dan masih banyak lagi. Deretan game tersebut dibanjiri pujian oleh kritikus dan pemain.

Namun tidak bagi mereka yang bekerja di balik layar industri game. Pasalnya, tercatat lebih dari 9.000 karyawan di industri game mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) sepanjang 2023.

Salah satu perusahaan game yang melakukan perampingan tenaga kerja adalah Epic Games. Pada September 2023, perusahaan di balik game battle royale Fortnite dan mesin pengembang game Unreal Engine ini mem-PHK sekitar 830 karyawannya atau sekitar 16 persen karyawan.

Menurut Tim Sweeney selaku CEO Epic Games, pemecatan terpaksa dilakukan karena perusahaan berbasis Amerika Serikat itu lebih banyak mengeluarkan uang dibanding mendulang pendapatan.

Baca juga: Source Code Game GTA 5 Beredar di Telegram dan Discord

"Kami telah menghabiskan jauh lebih banyak uang dibanding pendapatan yang kami peroleh. Saya sudah lama optimistis bahwa kami bisa melewati transisi ini tanpa PHK, tetapi jika dipikir-pikir, saya melihat hal ini tidak realistis," kata Sweeney.

Kemudian pada November 2023, giliran Ubisoft yang melakukan layoff. Publisher game Assassin's Creed dan Far Cry tersebut memecat 124 karyawan yang bekerja di studio efek visualnya, Hybride, dan tim IT global Ubisoft.

Juru bicara Ubisoft, Antoine Leduc-Labelle menjelaskan bahwa perampingan ini dilakukan sebagai bentuk restrukturisasi perusahaan. Hal ini dipercaya akan berpengaruh pada kesuksesan Ubisoft jangka panjang.

PHK juga terjadi di perusahaan Embracer Group. Embracer Group sebelumnya mengakuisisi belasan perusahaan game seperti THQ Nordic, Gearbox Entertainment, Saber Interactive, Coffee Stain, dan masih banyak lagi.

ilustrasi Embracer GroupEmbracer Group ilustrasi Embracer Group
Perusahaan asal Swedia ini juga mengakuisisi hak kekayaan intelektual untuk seri novel populer The Lord of the Rings dan The Hobbit. Artinya mereka bisa membuat film, game, board game, dan merchandise baru yang berkaitan dengan kedua seri tersebut.

Namun, pada 2023 Embracer Group melakukan restrukturisasi organisasi akibat kegagalan kesepakatan investasi senilai 2 miliar dollar AS (sekitar Rp 30 triliun).

Kesepakatan tersebut dilakukan dengan Savvy Games Group, yakni anak dari yayasan Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi.

Sebagai akibat dari kegagalan kesepakatan ini, Embracer menutup tiga studio game, berusaha menjual studio lain yang dimilikinya, membatalkan sejumlah proyek game, dan mem-PHK lebih dari 900 karyawan.

Lebih spesifiknya, Embracer menutup studio game Volition, Campfire Cabal, dan Free Radical. Kemudian, Embracer juga berusaha menjual Gearbox selaku developer seri Borderlands. Layoff dilakukan untuk Crystal Dynamics, Beamdog, Zen Studios, dan masih banyak lagi.

"Kami bertekad untuk mengubah Embracer menjadi perusahaan yang lebih ramping dan kuat. Meski demikian, terasa menyakitkan bahwa anda (900 karyawan yang di-PHK) harus meninggalkan perusahaan ini," kata CEO Embracer Group Lars Wingefors.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Game 'GTA 6' Dipastikan Meluncur September-November 2025

Game "GTA 6" Dipastikan Meluncur September-November 2025

Game
Instagram Vs Instagram Lite, Apa Saja Perbedaannya?

Instagram Vs Instagram Lite, Apa Saja Perbedaannya?

Software
Menjajal Langsung Huawei MatePad 11.5'S PaperMatte Edition, Tablet yang Tipis dan Ringkas

Menjajal Langsung Huawei MatePad 11.5"S PaperMatte Edition, Tablet yang Tipis dan Ringkas

Gadget
Game PlayStation 'Ghost of Tsushima Director's Cut' Kini Hadir di PC

Game PlayStation "Ghost of Tsushima Director's Cut" Kini Hadir di PC

Game
iPhone dan iPad Bakal Bisa Dikendalikan dengan Pandangan Mata

iPhone dan iPad Bakal Bisa Dikendalikan dengan Pandangan Mata

Gadget
Daftar Harga Gift TikTok Terbaru 2024 dari Termurah hingga Termahal

Daftar Harga Gift TikTok Terbaru 2024 dari Termurah hingga Termahal

e-Business
Membandingkan Harga Internet Starlink dengan ISP Lokal IndiHome, Biznet, dan First Media

Membandingkan Harga Internet Starlink dengan ISP Lokal IndiHome, Biznet, dan First Media

Internet
Smartphone Oppo A60 Dipakai untuk Belah Durian Utuh, Kuat?

Smartphone Oppo A60 Dipakai untuk Belah Durian Utuh, Kuat?

Gadget
Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Banyak Interaksi dengan Karyawan

Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Banyak Interaksi dengan Karyawan

e-Business
Smartphone Meizu 21 Note Meluncur dengan Flyme AIOS, Software AI Buatan Meizu

Smartphone Meizu 21 Note Meluncur dengan Flyme AIOS, Software AI Buatan Meizu

Gadget
Advan Rilis X-Play, Konsol Game Pesaing Steam Deck dan ROG Ally

Advan Rilis X-Play, Konsol Game Pesaing Steam Deck dan ROG Ally

Gadget
5 Besar Vendor Smartphone Indonesia Kuartal I-2024 Versi IDC, Oppo Memimpin

5 Besar Vendor Smartphone Indonesia Kuartal I-2024 Versi IDC, Oppo Memimpin

e-Business
Epic Games Gratiskan 'Dragon Age Inquisition - Game of the Year Edition', Cuma Seminggu

Epic Games Gratiskan "Dragon Age Inquisition - Game of the Year Edition", Cuma Seminggu

Game
Motorola Rilis Moto X50 Ultra, 'Kembaran' Edge 50 Ultra Unggulkan Kamera

Motorola Rilis Moto X50 Ultra, "Kembaran" Edge 50 Ultra Unggulkan Kamera

Gadget
Merger XL Axiata dan Smartfren Kian Menguat, Seberapa Besar Entitas Barunya?

Merger XL Axiata dan Smartfren Kian Menguat, Seberapa Besar Entitas Barunya?

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com