Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apple Setop Proyek Mobil Listrik, Ganti Fokus ke AI

Kompas.com - 04/03/2024, 07:00 WIB
Reska K. Nistanto

Editor

Sumber ArenaEV

KOMPAS.com - Setelah satu dekade dalam pengerjaan, proyek mobil listrik Apple akhirnya dihentikan hingga wkatu yang belum ditentukan. Apple pun kini fokus kepada layanan kecerdasan buatan (Atificial Intelligence/AI).

Hal itu disampaikan Apple dalam sebuah pertemuan internal pada minggu lalu, menurut sumber dalam Apple kepada The New York Times, yang juga menyebut informasi itu hanya untuk kalangan internal Apple saja.

Para karyawan yang mengerjakan proyek mobil listrik akan dialihkan ke peran yang berbeda, termasuk di divisi kecerdasan buatan (AI).

Apple sendiri menolak untuk memberikan pernyataan atas kabar penghentian proyek mobil listriknya ini.

Baca juga: Xiaomi Resmi Umumkan Mobil Listrik SU7 dan SU7 Max, Bertenaga Snapdragon 8295 dan HyperOS

Sebelumnya, proyek mobil listrik Apple yang oleh internal disebut dengan "Project Titan" itu bercita-cita membuat mobil listrik yang sepenuhnya otonom, alias bisa berjalan sendiri tanpa sopir.

Dikutip KompasTekno dari ArenaEV, Senin (4/3/2024), ada beberapa faktor yang menyebabkan proyek mobil listrik Apple ini harus dihentikan, antara lain perubahan kepemimpinan, perubahan strategi, dan meroketnya biaya yang dibutuhkan proyek ini.

Selain itu kekhawatiran juga datang dari para eksekutif Apple, yang khawatir dengan margin keuntungan semakin tipis, dan besarnya biaya yang harus dikeluarkan, sehingga mereka memutuskan untuk beralih haluan ke AI.

Gambaran mobil Apple di masa depanIstimewa Gambaran mobil Apple di masa depan

Kini, alih-alih membuat mobil listrik bermerek Apple, perusahaan yang bermarkas di Cupertino itu akan mengalihkan sumber daya ke divisi pengembangan sistem kecerdasan buatan (AI).

Divisi AI perusahaan, yang dikepalai oleh John Giannandrea, akan menerima banyak talenta seiring dengan selesainya proyek mobil tersebut, termasuk eksekutif yang mengerjakan mobil listrik ini, Kevin Lynch.

Belum diketahui apakah Apple akan mengurangi karyawan yang mengerjakan proyek mobil listrik otonom ini atau tidak.

Baca juga: Mobil Listrik Apple Cuma Butuh Lima Tahun

Namun, mereka yang memiliki keahlian di bidang teknik perangkat keras dan desain otomotif seharusnya memiliki berbagai peluang di perusahaan raksasa teknologi itu.

Kabar Apple menghentikan proyek mobil listrik ini berbanding terbalik dengan Xiaomi. Perusahaan teknologi China itu malah baru saja mengenalkan mobil listrik SU7 di ajang Mobile World Congress (MWC) 2024 di Barcelona.

Kehadiran mobil listrik ini bakal turut menandai debut Xiaomi di industri otomotif. Pendiri dan CEO Xiaomi, Lei Jun beberapa waktu lalu mengatakan bahwa hal tersebut menandai lompatan yang signifikan dari industri smartphone yang menjadi ranah Xiaomi sebelumnya.

"Xiaomi telah memutuskan untuk berinvestasi sepuluh kali lipat, mulai dari pengembangan teknologi inti fundamental dan komitmennya untuk membangun kendaraan yang luar biasa," ujar Jun.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber ArenaEV
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com