Salin Artikel

Bos Twitter dan Facebook Beda Pendapat soal Medsos Bikin "Nyandu"

Dalam sesi dengar pendapat Selasa (17/11/2020) lalu, salah seorang senator, Lindsey Graham melontarkan pertanyaan kepada Zuckerberg dan Dorsey, terkait efek kecanduan yang ditimbulkan oleh platform media sosial seperti Facebook dan Twitter.

Sebab, faktanya tak sedikit dari pengguna media sosial yang merasa kecanduan dan tidak bisa lepas dari genggaman dunia maya.

Secara mengejutkan, keduanya menanggapi pertanyaan itu dengan jawaban yang berbeda. Di satu sisi, Dorsey mengaku bahwa Twitter memang dapat membuat para penggunanya kecanduan. Namun Zuckerberg berpandangan lain.

"Saya pikir, seperti yang lainnya, media sosial dapat menimbulkan efek ketagihan dan kami menyadari hal tersebut. Oleh sebab itu, kami turut memastikan agar para pelanggan kami bisa sadar akan cara penggunaan (media sosial) yang lebih baik," kata Dorsey.

Sementara di sisi lain, pandangan Zuckerberg sepenuhnya bertolak belakang dengan apa yang disampaikan Dorsey.

Menurut Zuckerberg, ia belum melihat langsung studi yang menunjukkan bahwa Facebook bisa membuat ketagihan para penggunanya.

"Dari apa yang saya lihat sejauh ini, (studi) itu tidak meyakinkan," ungkap Zuckerberg sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Business Insider, Kamis (19/11/2020).

Ia turut menegaskan bahwa sebagian besar studi yang dilakukan di lapangan justru membuktikan bahwa banyak masyarakat yang tidak menganggap Facebook sebagai sumber masalah, apalagi menimbulkan kecanduan.

Namun keduanya setuju untuk menerapkan kontrol, agar pengguna sadar dan menggunakan media sosial sebagai sarana bantu dengan lebih baik.

"Tapi saya pikir tetap harus ada kontrol yang diberikan kepada para pengguna, sehingga mereka dapat terbantu dalam menggunakan platform media sosial. Ini adalah hal yang kami fokuskan untuk sekarang," lanjut Zuckerberg.

Facebook telah merilis fitur "Your Time on Facebook" yang bisa diakses dari menu Settings. Tools ini menjadi pengingat berapa waktu yang dihabiskan pengguna di platform media sosial itu.

Sebelumnya, beberapa peneliti telah mengadakan riset mendalam terhadap perilaku para pengguna media sosial.

Menurut Joseph Rock, seorang dokter psikologi di Cleveland Clinic, media sosial bisa membuat penggunanya kecanduan karena mampu menimbulkan efek kesejahteraan sosial.

Sementara mantan karyawan Google, Tristan Harris, berpendapat bahwa media sosial sengaja dirancang untuk menjadi tempat yang nyaman untuk bereskplorasi.

Setiap kali pengguna menggulir linimasa di Twitter, Facebook, dan Instagram, mereka akan menjumpai postingan atau konten terbaru.

Harris berpendapat bahwa dengan memberikan nasihat tentang cara penggunaan media sosial, seperti yang disampaikan oleh Dorsey dan Zuckerberg, justru tidak dapat menghilangkan rasa kecanduan pengguna.

Sebaliknya, ia berpesan kepada pada desainer aplikasi untuk lebih berfokus menciptakan pengalaman positif yang bisa mendorong pengguna bisa lebih berinteraksi di dunia nyata.

https://tekno.kompas.com/read/2020/11/19/15310087/bos-twitter-dan-facebook-beda-pendapat-soal-medsos-bikin-nyandu-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.