Salin Artikel

5 Mitos dan Fakta Seputar Jaringan 5G

Untuk menggelar 5G, Telkomsel menggunakan pita frekuensi 2.300 MHz untuk data plane dan pita frekuensi 1.800 MHz untuk control plane.

Kehadiran layanan 5G sendiri dinilai penting karena dapat membantu dalam proses perkembangan industri dari beragam aspek, mulai dari komersial seperti internet of things (IoT) hingga proyek smart city.

Meski membawa segudang hal positif, kehadiran 5G tidak luput dari beragam mitos yang mengikuti. Lantas, apa saja mitos keliru tentang 5G?

1. 5G menyebarkan Covid-19

Beragam teori konspirasi terkait virus Covid-19 telah beredar luas di internet. Salah satu di antaranya menyebut bahwa virus Covid-19 dapat menyebar melalui jaringan 5G. Mitos tersebut kemudian ditepis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Badan kesehatan di bawah PBB itu menyebutkan bahwa virus Covid-19 turut menyebar di berbagai negara yang belum mengimplementasikan jaringan seluler 5G, termasuk Indonesia.

WHO juga menegaskan bahwa virus Covid-19 hanya dapat menyebar melalui batuk, bersin, serta droplet ketika seseorang yang terinfeksi berbicara, bukan melalui 5G.

2. Merusak jaringan otak

Untuk menggelar 5G, ada dua jenis jaringan yang bisa digunakan, yakni Sub-6GHZ dan mmWave.

Terkait kedua jenis jaringan tersebut, rupanya telah beredar mitos yang menyebut jaringan 5G berpotensi dapat membakar jaringan otak manusia.

Rumor ini datang dari teori yang dikemukakan oleh seorang fisikawan yang memaparkan bahwa gelombang pada frekuensi tinggi dapat mempercepat kinerja otak dalam menyerap gelombang tersebut secara ekstrem.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran akan risiko kesehatan manusia, salah satunya termasuk kerusakan jaringan otak akibat terbakar dalam suhu yang tinggi.

Teori ini kemudian dipatahkan oleh banyaknya uji coba yang dilakukan beberapa tahun setelahnya.

Pihak otoritas kesehatan di Jerman, Finlandia, dan Norwegia turut menegaskan bahwa paparan jaringan nirkabel 5G tidak menimbulkan efek kesehatan yang merugikan jika paparan ini masih dalam batas yang direkomendasikan.

3. 5G belum dibutuhkan

Mitos yang satu ini sangat bertolak belakang dengan fakta kehadiran 5G. Jaringan generasi kelima ini muncul sebagai solusi atas tingginya konsumsi data seluler saat ini.

Setiap tahunnya, dilaporkan konsumsi data seluler mengalami peningkatan sebanyak 40 persen. Oleh sebab itu, 5G hadir untuk memberikan layanan jaringan yang lebih baik.

5G bahkan digadang-gadang mampu menyediakan kecepatan data hingga 20 kali lebih cepat dibanding 4G.

Hal ini tentu berperan besar terhadap proses perkembangan industri bisnis di berbagai sektor, mulai dari manufaktur dan pemantauan jarak jauh, kontrol lalu lintas secara real-time, serta masih banyak lagi.

4. 5G akan menggantikan 4G

Meski mengalami sejumlah peningkatan yang jauh lebih baik dibanding 4G, kehadiran 5G tidak serta-merta menggeser posisi 4G.

Hal ini disebabkan 5G dibangun di atas jaringan 4G itu sendiri, dengan menggunakan radio dan perangkat lunak yang telah diperbarui.

"Bagi berbagai operator di setiap negara, LTE adalah dan akan terus menjadi fondasi (jaringan seluler) setidaknya untuk 10 tahun mendatang," ujar laporan GSMA.

Selain itu, penggunaan 4G masih akan banyak digunakan khususnya di wilayah pedesaan. Hal ini sangat mungkin, mengingat infrastruktur 5G masih berfokus pada wilayah perkotaan.

5. 5G bisa membunuh burung

Sebuah unggahan yang dibagikan di media sosial pada 2020 mengeklaim bahwa 5G merupakan penyebab dari kasus kematian yang menimpa ratusan burung di Belanda.

Pengguna Facebook bernama Tim Emslie yang menyatakan hal tersebut juga mengunggah foto ratusan burung mati di sebuah jalan raya.

Emslie menduga bahwa kejadian janggal tersebut disebabkan oleh jaringan 5G yang baru saja dibangun di sisi lain tempat kejadian.

Namun, unggahan tersebut rupanya merupakan hasil rekayasa Emslie. Foto ratusan burung mati tersebut merupakan foto dari insiden yang terjadi pada 2019 di Anglesey, Wales.

Menurut keterangan tim kepolisian Wales Utara, burung-burung ini mati setelah menabrak dan melukai diri mereka sendiri di semak-semak terdekat.

Penyebab kematian burung tersebut kemungkinan karena burung berupaya menghindari cuaca buruk atau hewan liar di daerah tersebut, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Jumat (28/5/2021).

https://tekno.kompas.com/read/2021/05/28/07280027/5-mitos-dan-fakta-seputar-jaringan-5g

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Itu Socialspy WhatsApp yang Disebut Alat untuk Menyadap? Apakah Aman Digunakan?

Apa Itu Socialspy WhatsApp yang Disebut Alat untuk Menyadap? Apakah Aman Digunakan?

Software
Apa Itu Starlink? Layanan Internet Satelit yang Dijanjikan Hadir di Indonesia Mulai 2023

Apa Itu Starlink? Layanan Internet Satelit yang Dijanjikan Hadir di Indonesia Mulai 2023

Internet
Game 'Fall Guys: Ultimate Knockout' Kini Digratiskan

Game "Fall Guys: Ultimate Knockout" Kini Digratiskan

Software
Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Software
Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

e-Business
Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Software
Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Internet
Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

e-Business
Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

e-Business
Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Gadget
Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Software
Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Gadget
Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun 'Bot', Bos Twitter Menjelaskan

Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun "Bot", Bos Twitter Menjelaskan

Internet
Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Gadget
Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Software
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.