Salin Artikel

Penambang Bitcoin di China Ramai-ramai Jual GPU dengan Harga Murah

KOMPAS.com - Langkah pemerintah China meredam aktivitas penambangan mata uang kripto berdampak ke berbagai hal, seperti harga Bitcoin yang terus anjlok, hingga performa hashrate mata uang kripto tersebut yang kian turun.

Tekanan dari pemerintah "Negeri Tirai Bambu" ini konon juga memiliki dampak positif bagi konsumen, khususnya gamer, yaitu menurunnya harga GPU, alias kartu pengolah grafis mumpuni yang biasanya digunakan untuk kegiatan penambangan.

Kini, "impian" gamer menginginkan GPU mumpuni agaknya menjadi kenyataan. Berdasarkan sejumlah laporan, para penambang kripto di China beramai-ramai menjual GPU yang telah digunakan untuk mining dengan harga murah.

Beberapa GPU yang dijual, berdasarkan forum asal Taiwan, PTT, mencakup GPU terkini dari Nvidia RTX 3000 Series dan GTX 1000 Series, serta GPU Radeon RX 6000 Series dan RX 400 Series buatan AMD.

Adapun aneka GPU ini, seperti yang telah diaktakan tadi, dijual dengan harga yang cukup terjangkau di sejumlah e-commerce lokal.

Kartu grafis GeForce RTX 3070, misalnya, dijual dengan kisaran harga 3.120 dolar Hong Kong atau sekitar Rp 5,8 juta.

Sebelumnya, GPU tersebut konon sulit didapatkan di pasaran dengan harga resmi 500 dolar AS (Rp sekitar Rp 7,2 juta) dan pengguna harus rela merogoh kocek sekitar 900 dolar AS (sekitar Rp 13,1 juta) agar bisa meminangnya. 

Ada pula GPU GeForce RTX 3060 Ti yang kini dibanderol sekitar 309 dolar AS (sekitar Rp 4,5 juta) dan RTX 3060 yang dilego di kisaran angka 244 dolar AS (sekitar Rp 3,5 juta), sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Techspot, Jumat (2/7/2021).

Perlu dicatat, meski harganya murah, aneka GPU yang dijual miner ini kemungkinan besar pernah "dipaksa" menyala selama 24 jam tanpa henti karena bekas kegiatan penambangan. Sehingga, kondisinya bisa jadi akan berkurang drastis karena pemakaian ekstrem.

Sebagai informasi, penyebab para penambang di China berbondong-bondong menjual GPU diduga kuat memang karena otoritas setempat menutup sejumlah tambang Bitcoin di sana.

Diperkirakan, 90 persen kapasitas mining Bitcoin di China sudah lenyap karena hal tersebut. China sendiri digadang-gadang sebagai pusat aktivitas penambangan kripto di dunia.

Bahkan, berdasarkan data Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index April 2020 lalu, negara tersebut berkontribusi terhadap 65 persen total kinerja penambangan (hashrate) Bitcoin seluruh dunia.

Karena tergolong masif, kegiatan mining ini tentunya menyedot listrik dalam jumlah besar, sehingga bertentangan dengan visi pemerintah China mengurangi emisi karbon pada 2030 dan menjadi negara netral karbon pada 2060 mendatang.

Otoritas China pun bergerak dan menutup tambang-tambang kripto di sejumlah wilayah, termasuk Xinjiang dan Sichuan yang menjadi pusat aktivitas mining di negara tersebut.

Pemerintah China turut memerintahkan perusahaan listrik dan bank-bank besar untuk menyelidiki apabila ada pelanggannya yang melakukan kegiatan terkait mata uang kripto.

Untuk listrik, penyedia bisa melaporkan pemakaian daya yang "tidak wajar", sedangkan bank bisa memblokir rekening nasabah apabila mereka ketahuan melakukan perdagangan cryptocurrency.

https://tekno.kompas.com/read/2021/07/02/20040017/penambang-bitcoin-di-china-ramai-ramai-jual-gpu-dengan-harga-murah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.