Mengintip Perakitan Ponsel Evercoss di Semarang

Kompas.com - 27/11/2014, 10:56 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi
SEMARANG, KOMPAS.com — Pabrik perakitan gadget Evercoss telah beroperasi sejak Juni lalu. Fasilitas ini digunakan brand lokal tersebut untuk merakit komponen-komponen ponsel dan tablet yang diimpor dari Tiongkok, lalu dikemas sebelum dilempar ke pasaran.

KompasTekno berkesempatan melihat proses perakitan gadget ini dalam pabrik yang berlokasi di Kawasan Industri Terboyo, Semarang, Jawa Tengah, tersebut.

Pada tahap perakitan, ada beberapa proses yang harus dilewati. Yang pertama adalah proses solder papan PCB, kemudian dilanjutkan dengan proses isolator yang melibatkan pemasangan pelengkap, seperti baut dan sekrup.

Oik Yusuf/KOMPAS.com
Pabrik ponsel dan tablet Evercoss di Semarang, Jawa Tengah.
Tahapan berikutnya adalah kontrol kualitas atau quality control (QC), tempat tiap-tiap perangkat diuji secara individu. Proses QC antara lain melibatkan pengujian kualitas sinyal dan kamera dengan cara selfie. Tentu, memori perangkat akan dihapus (wipe) terlebih dahulu sebelum proses perakitan dilanjutkan.

Oik Yusuf/KOMPAS.com
Pabrik ponsel dan tablet Evercoss di Semarang, Jawa Tengah.
Selesai dari QC, gadget Evercoss masuk ke tahap finalisasi. Rangkaian perangkat dibentuk menjadi unit tanpa tutup belakang. Setelah itu, ada proses lain bernama ionisasi yang memastikan bahwa rangkaian komponen perangkat benar-benar bebas dari debu.

Oik Yusuf/KOMPAS.com
Pabrik ponsel dan tablet Evercoss di Semarang, Jawa Tengah.
Perangkat kemudian diberi identitas IMEI. Nomer IMEI ini juga tertera di stiker yang ditempelkan di papan PCB, berikut dengan segel baut dan lain-lain.

Setelah itu, produk dikemas ke dalam dus disertai dengan komponen lainnya, seperti baterai, charger, buku panduan, dan earphone.

Oik Yusuf/KOMPAS.com
Pabrik ponsel dan tablet Evercoss di Semarang, Jawa Tengah.
Produk dalam kemasan akan ditimbang untuk memastikan bobotnya sesuai dengan spesifikasi, barulah kemudian dimasukkan ke dalam dus yang masing-masing berisi 20 kotak perangkat, untuk disalurkan ke gudang dalam posisi siap kirim.

Oik Yusuf/KOMPAS.com
Pabrik ponsel dan tablet Evercoss di Semarang, Jawa Tengah.
Anak SMK

Dalam menyediakan sumber daya manusia untuk pabrik mereka di Semarang, Evercoss merekrut tenaga-tenaga lokal berupa lulusan sekolah menengah kejuruan dan sekolah menengah umum.

Andri, seorang kepala produksi yang ditemui Kompas Tekno di lokasi pabrik, Selasa (25/11/2014), menerangkan bahwa karyawan pabrik Evercoss tak harus berasal dari jurusan tertentu karena akan mendapat pelatihan lebih lanjut.

"Kami memberikan training dari nol selama 3 bulan," katanya. Pelatihan yang dimaksud meliputi edukasi soal cara merakit produk dan pengemasan.

Mario Eko Suryo, Manajer Operasional PT Aries Indo Global (AIG), selaku pemilik merek dagang Evercoss, menerangkan bahwa pabrik di Semarang saat ini mempekerjakan sekitar 350 karyawan. Para pekerja ini terbagi ke dalam empat lini produksi.

Menurut Mario, pabrik di Semarang setiap harinya menghasilkan 1.500 smartphone, 1.500 tablet, dan 2.500 feature phone. Penjualan Evercoss sendiri masih didominasi oleh perangkat jenis feature phone dengan proporsi mencapai 70 persen.

Adapun model-model perangkat yang dirakit dan dikemas di pabrik Evercoss di Semarang adalah seri ponsel A7A, A7E, C5F, dan tablet AT1A.

Saat ini, pihak Evercoss sedang menyiapkan lahan seluas 8 hektar untuk pembangunan pabrik baru di kawasan Bukit Semarang Baru (BSB) City. Pabrik yang digadang-gadang bakal menjadi tempat produksi komponen lokal ini diperkirakan bakal menyerap tenaga kerja tambahan sebanyak 2.500 orang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.