Kesan Pertama Menjajal Android OnePlus One

Kompas.com - 08/12/2014, 12:22 WIB
OnePlus One dalam genggaman Reska K. Nistanto/KOMPAS.comOnePlus One dalam genggaman
|
EditorWicak Hidayat
JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah persaingan perusahaan besar di ranah mobile, seperti Apple, Samsung, Lenovo, dan Motorola, nama-nama baru muncul sebagai kuda hitam. Sebut saja Xiaomi, perusahaan rintisan Tiongkok yang menawarkan perangkat smartphone dengan perbandingan harga dan performa yang lebih menarik.

Kini, nama baru muncul dalam persaingan, yaitu OnePlus. Bersama dengan komunitas pembuat custom ROM Android, CyanogenMod, keduanya merilis smartphone pertama mereka yang diberi nama OnePlus One.

Munculnya OnePlus One sebagai alternatif merek-merek besar smartphone dunia memang belum dikenal luas. Namun beberapa pengemar Android mengetahuinya sebagai smartphone dengan performa tinggi namun menawarkan harga yang lebih masuk akal.

Reska K. Nistanto/KOMPAS.com
Penutup belakang OnePlus One versi 64 GB dengan tekstur yang menyerupai batu kali, terasa nyaman disentuh dan tidak selip saat dipegang.
OnePlus One pun dijual secara eksklusif dengan sistem invitation (undangan). Metode getok tular ini ternyata efektif dalam membuat hype di tengah komunitas Android, sehingga makin banyak yang penasaran dengan perangkat yang satu ini.

Bagi fans OnePlus One di Indonesia, jika mereka ingin mengikuti sistem pre-order dengan metode invitation, harus lebih bersabar karena OnePlus tidak mencakup pengiriman ke Indonesia. Negara terdekat yang dicakupnya hanyalah Singapura.

Seiring dengan rumor akan dijualnya OnePlus One di Indonesia, KompasTekno telah mendapatkan unit smartphone OnePlus One ini secara eksklusif dari prinsipal mereka di Hongkong, dan berikut adalah kesan-kesan pertama kami saat memegangnya.

Desain

Pertama kali melihat unit smartphone, setelah dibuka dari bungkusnya, adalah kesan layar yang lebar dan tampilan yang elegan. Desain bodi OnePlus One mengusung layar ukuran 5,5 inci. Bagian layar berwarna hitam sedikit menonjol dibanding bagian rangka plastik dengan akses krom di sekelilingnya.

Reska K. Nistanto/KOMPAS.com OnePlus One
Bagian atas dan bawah smartphone dibuat melengkung, sehingga terlihat lebih dinamis dan tidak kaku. Jujur saja, bentuk OnePlus One sekilas mengingatkan pada bentuk Acer S500.

Sensor proximity dan kamera depan berada di rangka bagian atas di sebelah kiri dari speaker utama smartphone.

Unit yang kami terima adalah model dengan penyimpanan 64 GB. Model ini memiliki bagian penutup belakang yang diberi sentuhan tekstur kasar. OnePlus menyebutnya dengan tekstur "sandstone" atau batu pasir.

Kesan minimalis tercermin dari sedikitnya tombol-tombol yang disertakan, hanya tombol daya yang sekaligus berfungsi sebagai tombol kunci di sisi kanan layar, dan tombol volume up/down di sisi kiri layar. Kedua tombol itu pun terlihat tersembunyi dengan desain tombol yang pipih dan kecil.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X