Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Naik Pesawat Ini Jika Ingin Efek "Jet Lag" Berkurang

Kompas.com - 14/09/2016, 19:15 WIB
Reska K. Nistanto

Penulis

KOMPAS.com - Pabrikan pesawat dunia, seperti Airbus dan Boeing, berupaya untuk mengurangi efek jet lag penumpang pesawatnya yang terbang jarak jauh (long haul). Materi baru dipakai untuk membuat badan pesawat, ditambah sejumlah fitur pendukung lainnya.

Seperti diketahui, Airbus dan Boeing masing-masing merilis generasi terbaru pesawatnya, A350-XWB dan B787 Dreamliner. Kedua pesawat tersebut menggunakan bodi berbahan serat karbon (komposit), bukan aluminium seperti yang dipakai di generasi pesawat sebelumnya.

Lantas, apa kontribusi material serat karbon ini kepada efek jet lag penumpang?

Apa itu jet lag?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, ada baiknya mengetahui arti jet lag terlebih dahulu. Jet lag adalah efek yang dirasakan setelah seseorang terbang dengan pesawat dalam waktu yang lama. Efek yang ditimbulkan bisa bermacam-macam, seperti sakit kepala, nafsu makan berkurang, lemas, rasa tidak nyaman di perut, dan kesulitan untuk tidur.

Hal itu diperparah dengan gangguan ritme tubuh akibat perbedaan waktu istirahat, antara tempat asal dan tujuan.

Gejala-gejala seperti di atas mirip dengan gejala mountain sickness (penyakit di ketinggian) yang biasa dialami seseorang yang berada di ketinggian lebih dari 6.500 kaki (2 km) di atas permukaan laut.

Sementara saat ini, tekanan udara di dalam kabin pesawat pada umumnya diatur setara dengan ketinggian 8.000 kaki. Hal itu dilakukan agar manusia bisa bernafas normal meski pesawat terbang di ketinggian hingga 35.000 kaki.

Nah, untuk menjawab pertanyaan sebelumnya, dengan materi baru berbahan serat karbon, Airbus dan Boeing bisa menurunkan cabin altitude (tekanan udara di dalam kabin) hingga setara di ketinggian 6.000 kaki, bukan 8.000 kaki lagi.

Materi serat karbon diyakini Airbus dan Boeing mampu menahan tekanan udara yang lebih tinggi dibandingkan dengan materi aluminium di kebanyakan model pesawat yang ada saat ini.

Pabrikan pesawat selama ini tidak ingin cabin altitude dibuat serendah mungkin (tekanan udaranya makin tinggi), karena tekanan udara yang tinggi di dalam kabin bisa meningkatkan stress di logam bodi pesawat, sehingga memperpendek umur logam tersebut.

"Dreamliner memiliki bodi berbahan komposit yang memungkinkan kami mengatur tekanan udara sesuai keinginan kami, karena materinya lebih tahan tekanan," ujar Blake Emery, Director of Differentiation Strategy Boeing, seperti dikutip KompasTekno dari Business Insider, Rabu (14/9/2016).

Studi perihal jet lag

Studi yang dilakukan oleh Boeing bersama dengan Oklahoma State University juga berupaya membuktikan, semakin tinggi tekanan udara (cabin altitude rendah), maka tubuh menjadi lebih segar.

Dalam studi tersebut ditemukan, penumpang yang terbang di kabin bertekanan setara 8.000 kaki memiliki kadar oksigen dalam darah yang lebih rendah 4 persen dibanding penumpang yang berada dalam kabin bertekanan 6.000 kaki.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

BliBli Resmi Beli Dekoruma Rp 1,16 Triliun

BliBli Resmi Beli Dekoruma Rp 1,16 Triliun

e-Business
Infinix Note 40 Series Racing Edition Resmi di Indonesia, HP 'BWM' Harga Rp 2 Jutaan

Infinix Note 40 Series Racing Edition Resmi di Indonesia, HP "BWM" Harga Rp 2 Jutaan

Gadget
Riset OpenSignal: Internet Telkomsel Tercepat, Jangkauan Terluas

Riset OpenSignal: Internet Telkomsel Tercepat, Jangkauan Terluas

Internet
Puluhan Karyawan Bank Dipecat Karena Pura-pura Kerja Pakai 'Keyboard Palsu'

Puluhan Karyawan Bank Dipecat Karena Pura-pura Kerja Pakai "Keyboard Palsu"

Internet
WhatsApp Siapkan Fitur Transfer Chat Pakai QR Code, Lebih Gampang

WhatsApp Siapkan Fitur Transfer Chat Pakai QR Code, Lebih Gampang

Software
Badan Siber RI Ungkap Penyebab Gangguan Pusat Data Nasional

Badan Siber RI Ungkap Penyebab Gangguan Pusat Data Nasional

Internet
2 Cara Membuat Tulisan Kosong di WhatsApp dengan Mudah, Tanpa Aplikasi

2 Cara Membuat Tulisan Kosong di WhatsApp dengan Mudah, Tanpa Aplikasi

Software
Akun X Twitter Ditangguhkan? Begini Cara Mengatasinya

Akun X Twitter Ditangguhkan? Begini Cara Mengatasinya

Software
Meski Punya Valuasi Tertinggi, Nvidia Ternyata Masih Kurang Dikenal

Meski Punya Valuasi Tertinggi, Nvidia Ternyata Masih Kurang Dikenal

e-Business
Cara Buat Tulisan Bergerak Mengikuti Objek di CapCut

Cara Buat Tulisan Bergerak Mengikuti Objek di CapCut

Software
Tabel Spesifikasi Samsung Galaxy M15 5G dan Harganya di Indonesia

Tabel Spesifikasi Samsung Galaxy M15 5G dan Harganya di Indonesia

Gadget
Kenapa Link di Bio Instagram Tidak Bisa Diklik? Begini Cara Mengatasinya

Kenapa Link di Bio Instagram Tidak Bisa Diklik? Begini Cara Mengatasinya

Software
'PHP' Apple ke Indonesia, Sudah Bertemu Jokowi Malah Buka Apple Store Duluan di Malaysia

"PHP" Apple ke Indonesia, Sudah Bertemu Jokowi Malah Buka Apple Store Duluan di Malaysia

e-Business
Unboxing dan Menjajal Samsung Galaxy M15 5G Harga Rp 2 Jutaan di Indonesia

Unboxing dan Menjajal Samsung Galaxy M15 5G Harga Rp 2 Jutaan di Indonesia

Gadget
Kementerian Kominfo Minta Akses Internet ke Kamboja dan Filipina Diputus untuk Berantas Judi Online

Kementerian Kominfo Minta Akses Internet ke Kamboja dan Filipina Diputus untuk Berantas Judi Online

Internet
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com