Kompas.com - 06/02/2017, 13:39 WIB
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta


KOMPAS.com – Tren membuat video blog (vlog) belakangan ini semakin meningkat. Terlebih lagi, GlobalWebIndex pada 2015 menyebut media seperti ini memikat 50 persen masyarakat berusia 16-34 tahun untuk menjadi penonton setia.
 
Sayangnya, banyak vlogger—pembuat vlog—melihat peluang itu dengan sengaja menampilkan perilaku vulgar demi popularitas. Padahal, konten dengan isi yang bermanfaat pun tetap dapat viral.

Inspirasi soal konten bisa didapat dari mana saja, termasuk dalam kehidupan sehari-hari. Chelsea Fagan, penulis asal Amerika Serikat, misalnya, membuat vlog terkenal karena pintar membungkus kegagalannya mengurusi keuangan pribadi menjadi satu konten yang berisi.

Bersama seorang rekan kerja, Fagan mengawali vlog dari membangun sebuah blog. Isinya fokus bercerita mengenai dosa-dosa finansialnya pada masa lalu dan berbagai strategi memperbaiki kesalahan itu. Dia pun memberikan berbagai tips perkara keuangan yang selama ini luput dilakukan anak muda.

Dalam vlog-nya, Fagan membahas cara-cara membuat daftar keluar masuk uang  dengan bantuan aplikasi. Wanita itu juga menyemangati penonton agar bisa membangun tabungan jangka panjang sendiri.

Ia mengunggah video ke akun The Financial Diet di YouTube, satu minggu sekali. Kini, Fagan sudah menggaet lebih dari 20.000 penonton setia sejak video pertamanya tayang pada September 2016.


Mulai dari lokasi sekitar

Kalau tak percaya diri membahas masalah pribadi seperti Fagan, coba soroti hal menarik di sekitar tempat tinggal. Isi vlog bisa seputar  tempat wisata atau kegiatan-kegiatan masyarakat lokal.

Jika tinggal di Bekasi, misalnya, vlogger dapat mengangkat destinasi wisata Taman Buaya Indonesia Jaya. Tidak banyak warga Bekasi  tahu tempat penangkaran reptil ini juga menyediakan atraksi wisata. Padahal, hiburan tersebut sudah ada sejak tempat ini didirikan pada 1991.

Serunya lagi, pengunjung dapat melihat 500 buaya dengan jenis berbeda. Di antaranya, buaya kalimantan, buaya irian, dan buaya albino. Atraksi yang disediakan juga cukup beragam, yaitu atraksi debus, cerita sejarah taman buaya, dan tentu saja atraksi buaya.

Untuk menambah nilai konten, sajikan isi yang berbeda dengan besutan vlogger lain. Bila membahas destinasi wisata, contohnya, lengkapi video dengan informasi terperinci mengenai harga masuk dan akses menuju ke sana.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.