Perangi Hoaks Corona, WhatsApp Bikin Website dan Sumbang Rp 15 Miliar

Kompas.com - 19/03/2020, 17:05 WIB
Ilustrasi WhatsApp IstIlustrasi WhatsApp

KOMPAS.com - Hoaks tentang corona kian subur beredar di media sosial. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mencatat hingga 18 Maret 2020, ada 250 hoaks terkait virus COVID-19 yang tersebar di berbagai platform.

Tidak hanya di Indonesia, hoaks tentang corona juga bermunculan di berbagai belahan dunia. Merespons hal itu, WhatsApp menggandeng badan kesehatan dunia ( WHO) untuk memerangi peredaran hoaks tentang corona di seluruh dunia.

Tidak hanya dengan WHO, kerja sama ini juga melibatkan Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP).

Kolaborasi ini hadir melalui situs Pusat Informasi COVID-19 WhatsApp yang bisa diakses di alamat www.whatsapp.com/coronavirus.

Baca juga: Kerja dari Rumah, Begini Cara Video Call Berempat Pakai WhatsApp

"Kami ingin menyediakan pusat informasi sederhana yang dapat membantu menghubungkan orang-orang di saat yang penuh kewaspadaan ini," ujar Will Cathcart, Head of WhatsApp dalam keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Kamis (19/3/2020).

Di dalamnya, terdapat berbagai informasi. Mulai dari panduan sederhana bagi petugas kesehatan, tenaga pengajar, tokoh masyrakat, LSM, jajaran pemerintah, dan pelaku bisnis yang mengandalkan platform pesan singkat ini untuk berkomunikasi sehari-hari.

WhatsApp dan WHO juga akan menyediakan hotline perpesanan yang bisa langsung digunakan orang-orang di seluruh dunia. Hotline ini akan menyediakan informasi terpercaya dan akan terdaftar dalam Pusat Informasi COVID-19 WhatsApp.

WhatsApp juga bekerja sama dengan beberapa LSM dan kementerian kesehatan nasional berbagai negara untuk memberikan informasi faktual kepada pengguna.

Beberapa negara yang sudah bergabung hingga saat ini adalah Singapura, Israel, Afrika Selatan, Brasil, dan Indonesia. Informasi ini akan diperbarui sesuai perkembangan pandemi corona.

Baca juga: Kirim Pesan WhatsApp dan Video Call dengan Perintah Suara, Begini Caranya

Selain itu, WhatsApp juga menyumbang 1 juta dollar AS (Rp 15,9 miliar) untuk Jaringan Internasional Penguji Fakta (IFCN) di bawah naungan Poynter Institute.

"Donasi yang diberikan oleh WhatsApp pada periode penting ini akan membantu pengujian fakta yang diterbitkan oleh aliansi #CoronaVirusFacts untuk menjangkau lebih banyak orang," kata Baybars Orsek, Director of IFCN.

Kucuran dana ini digunakan untuk membantu pelatihan cara menggunakan fitur-fitur di WhatsApp Business, termasuk WhatsApp Business API.

IFCN berharap bisa menemukan cara untuk memahami pola penyebaran disinformasi di WhatsApp dan bisa menyediakan alat bagi penguji fakta untuk mendeteksi dan mematahkan disinformasi tersebut.

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X