Suap Polisi dengan Ratusan iPad, Bos Apple Terancam Dibui

Kompas.com - 26/11/2020, 07:00 WIB
Ilustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing KOMPAS.com/Bill ClintenIlustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Sogok menyogok dengan menggunakan uang mungkin sudah biasa. Tapi bagaimana kalau sogokan diberikan berbentuk tablet iPad? Itu diduga terjadi dalam kasus yang melibatkan Thomas Moyer, Head of Global Security Apple.

Menurut gugatan yang diajukan ke pengadilan di negara bagian Californa, Amerika Serikat, Moyer berupaya mendapatkan lisensi untuk membawa senjata api secara tertutup (concealed carry) untuk para pegawai Apple.

Namun, perwira polisi setempat yang berwenang, Country Undersherrif Rick Sung, menolak memberikan lisensi dan malah meminta sogokan. Moyer kemudian menawarkan "donasi" 200 unit iPad dengan nilai total mencapai 70.000 dollar AS atau hampir Rp 1 miliar.

Apes buat Sung dan Moyer, rencana mereka tercium oleh pihak kepolisian dan digagalkan pada menit terakhir pada Agustus 2019 lalu. Mereka pun digugat ke pengadilan.

Baca juga: iPad Air 4 dan iPad 8 Resmi Dijual di Indonesia, Ini Harganya

Seorang perwira polisi lain, Kapten James Jensen, yang dituding ikut membantu transaksi, serta seorang broker asuransi bernama Harpreet Chadha, juga ikut terseret kasus.

Jaksa Penuntut Umum Jeff Rosen mengatakan bahwa kedua perwira polisi telah memperlakukan lisensi senjata api seolah-olah seperti barang komoditas untuk diperjualbelikan.

"Saat perwira berpangkat dari lembaga penegak hukum menjadi pelaku utama suap, ini mencoreng nama, kehormatan, reputasi, dan tragisnya, efektivitas dari semua lembaga penegak hukum," ujar Rosen.

Kalau terbukti bersalah, Moyer dan para pelaku lainnya bisa dijebloskan ke balik jeruji. Kasus mereka rencananya akan mulai disidangkan pada 11 Januari mendatang, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Guardian, Kamis (26/11/2020).

Baca juga: Apple Mulai Selipkan Iklan di iPhone dan iPad?

Di Amerika Serikat, lisensi concealed carry biasanya mesti ditebus dengan biaya antara 200 hingga 400 dollar AS (sekitar Rp 2,8 juta hingga Rp 5,6 juta).

Calon pemiliknya juga harus memiliki "tujuan yang baik" untuk lisensi itu, serta mengikuti pelatihan senjata api dan mempunyai "karakter moral yang bagus". Sheriff memiliki kewenangan luas dalam menentukan siapa yang berhak memiliki lisensi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X