Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Grab Disebut Bisa Mendapat Rp 28 Triliun dari IPO di AS

Kompas.com - 26/01/2021, 15:32 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Oik Yusuf

Tim Redaksi

Sumber Bloomberg

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, Grab dikabarkan bersiap melakukan penawaran saham perdana (initial pubic offering/IPO) tahun ini. Perusahaan ride-hailing asal Singapura itu berencana melakukan IPO di Amerika Serikat.

Menurut sumber yang berbicara dengan Bloomberg mengatakan bahwa, dengan melantai di bursa AS, Grab bisa mendapatkan dana segar 2 miliar dollar AS atau sekitar Rp 28,2 triliun (kurs rupiah Rp 14.152).

Grab disebut telah menunjuk bank investasi, Morgan Stanley dan JP Morgan Chase & Co untuk memuluskan rencana IPO yang kabarnya akan berlangsung pada paruh kedua tahun 2021 tersebut.

Baca juga: Grab Dikabarkan Melantai di Bursa Saham Tahun Ini

Sang sumber melanjutkan, bank investasi lain kemungkinan akan ditambahkan dan rincian penawaran masih bisa berubah seiring perundingan yang masih berlanjut, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Bloomberg, Selasa (26/1/2021).

Perwakilan Grab, Morgan Stanley, maupun JP Morgan enggan berkomentar.

Langkah IPO kabarnya akan diambil Grab setelah rencana merger dengan Gojek tidak menemukan titik temu. Akhir tahun 2020, berembus kabar bahwa penyokong utama Grab, Softbank menginginkan kedua saingan berat itu bergabung.

Namun, kemungkinan Gojek dan Grab disinyalir sulit menemukan kesepakatan bersama hingga rencana merger memudar. Kini, Gojek justru santer dikabarkan akan bergabung dengan startup unicorn Indonesia lainnya, Tokopedia.

Aksi korporasi itu diperkirakan akan menciptakan perusahaan teknologi dengan nilai valuasi lebih dari 18 miliar dollar AS (sekitar Rp 253 triliun). Belum diketahui bagaimana kesepakatan yang terjadi apabila merger terwujud.

Baca juga: Gojek dan Grab Harap Waspada, ShopeeFood Siap Ekspansi di Indonesia

Namun, merger Gojek dan Tokopedia menjadi ancaman bagi Grab, mengingat Gojek juga beroperasi di beberapa negara Asia Tengggara, seperti Thailand, Vietnam, dan Singapura.

Dengan bergabungnya Tokopedia, Gojek diperkirakan akan memperkuat layanan belanja online sekaligus pembayaran digitalnya.

Tahun 2020, Grab mencatatkan pertumbuhan pendapatan bersih sebesar 70 persen setelah terseok di awal pandemi Covid-19, hingga harus melakukan PHK massal pertengahan tahun 2020 lalu.

Grab yang kini memiliki valuasi lebih dari 14 miliar dollar AS (sekitar Rp 197 triliun) belakangan mulai fokus pada layanan pengiriman makanan dan pembayaran digital.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Bloomberg


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com