Kompas.com - 09/07/2021, 07:43 WIB

KOMPAS.com - Setelah didahului oleh beragam rumor, kabar melantainya Bukalapak di bursa saham akhirnya menjadi kenyataan.

Startup Indonesia yang berstatus unicorn ini dijadwalkan mulai melakukan penawaran awal mulai hari ini, Jumat (9/7/2021) hingga Senin (19/7/2021). Sedangkan pelaksanaan Initial Public Offering (IPO) akan efektif pada 26 Juli mendatang.

Sementara itu, masa penawaran umum perdana (IPO) saham Bukalapak akan berlangsung dari tanggal 28 Juli hingga 30 Juli mendatang.

Jadwal IPO Bukalapak ini terungkap dari dokumen prospektus pencatatan saham yang diunggah di situs resmi perusahaan. Dokumen ini biasanya disampaikan perusahaan ketika akan melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Prospektus ringkas itu diterbitkan pada 9 Juli dan telah disampaikan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Meski demikian, Bukalapak menegaskan bahwa prospektus ringkas tersebut belum memperoleh pernyataan efektif dari OJK dan masih dapat dilengkapi atau diubah.

Baca juga: Bukalapak Dapat Suntikan Dana dari Bank BRI

Berdasarkan data prospektus ringkas, Bukalapak akan menawarkan paling banyak 25.765.504.851 lembar saham. Angka tersebut mewakili paling banyak 25 persen dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan setelah IPO.

Saham Bukalapak ditawarkan akan kepada masyarakat dengan harga penawaran berkisar antara Rp 750 sampai dengan Rp 850 per saham. Jika dikalkulasikan, jumlah pendanaan yang akan diterima Bukalapak dalam IPO ini paling banyak sekitar Rp 21,9 triliun.

Sebagai informasi, Bukalapak dijadwalkan melakukan public expose atau pemaparan publik pada Jumat (9/7/2021) pagi ini.

Dalam pemaparan publik tersebut perusahaan biasanya akan melakukan penawaran awal. Di sini, perusahaan menyampaikan rentang harga saham perdana yang akan ditawarkan kepada investor.

Selama masa penawaran awal ini, investor nantinya akan dapat menyampaikan minat terhadap saham dan mengisi harga saham yang dikehendaki sesuai rentang harga yang ditawarkan.

Nantinya, penentuan harga saham perdana akan dilakukan berdasarkan minat para investor selama masa penawaran awal ini.

Di samping itu, dokumen prospektus ringkas ini juga menginformasikan, Bukalapak akan menawarkan saham alokasi untuk karyawan alias Employee Stock Allocation (ESA) maksimal sebanyak 0,1 persen dari total saham yang ditawarkan pada saat IPO.

Baca juga: Bukalapak Dapat Suntikan Dana dari Microsoft

Perusahaan juga mengalokasikan saham untuk manajemen dalam program Management and Employee Stock Option Plan (MESOP) paling banyak 4,91 persen dari modal ditempatkan dan disetor setelah IPO.

Dalam prospektus ringkas juga diketahui, Bukalapak menunjuk PT Mandiri Sekuritas dan PT Buana Capital Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Lalu juga menunjuk PT UBS Sekuritas Indonesia dan PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia sebagai penjamin emisi efek.

Setelah masa IPO selesai, Bukalapak dijadwalkan akan melakukan penjatahan saham pada 3 Agustus 2021. Lalu dilanjutkan dengan distribusi saham secara elektronik pada 5 Agustus 2021 dan pengembalian uang pesanan di hari yang sama.

Terakhir, pencatatan nama Bukalapak pada Bursa Efek Indonesia akan dilaksanakan pada 6 Agustus 2021. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Bukalapak


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.