Jaringan Kementerian Diduga Diretas, Pengamat: Perlu Dicek Kebenarannya

Kompas.com - 13/09/2021, 12:07 WIB
ilustrasi hacker shutterstockilustrasi hacker

KOMPAS.com - Jaringan internal milik 10 kementerian dan lembaga negara Indonesia dikabarkan diserang sekelompok peretas.

Laporan peneliti keamanan internet milik media internasional TheRecord, Insikt Group, menyebut aksi peretasan ini ada hubungannya dengan Mustang Panda, kelompok peretas asal China.

Terkait kabar ini, pakar keamanan siber dari lembaga riset nonprofit CISSReC, Pratama Persadha mengatakan, kebenaran di balik klaim peretasan jaringan milik 10 kementerian dan lembaga negara ini sebenarnya belum diketahui secara pasti.

Menurut Pratama, bisa saja kabar peretasan ini baru klaim sepihak dari Insikt Group. Sebab, laporan dari Insikt Group ini belum disertai dengan bukti.

Baca juga: Jaringan 10 Kementerian dan Lembaga Negara Indonesia Diduga Diretas Hacker China

Hal ini berbeda dengan kasus bocornya data e-HAC Kemenkes yang dilaporkan oleh peneliti keamanan siber dari VPNMentor. Dalam kasus tersebut, dikatakan bahwa data berukuran 2 GB berisi sekitar 1,3 juta pengguna e-HAC diduga telah bocor.

"Kalau mereka (Insikt Group) sudah share bukti peretasannya seperti data dan biasanya upaya deface (mengubah tampilan web), baru kita bisa simpulkan memang benar terjadi peretasan," kata Pratama, dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Senin (13/9/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun ia tak memungkiri, bila peretasan ini benar dilakukan dengan motif spionase antar-negara, maka bukti peretasan kali ini kemungkinan akan lebih sulit untuk didapatkan.

"Karena motifnya bukan ekonomi maupun popularitas," imbuh Pratama.

Meski belum jelas kebenarannya, Pratama mengatakan, laporan Insikt Group bisa membuat pemerintah Indonesia tetap waspada terkait berbagai macam ancaman serangan siber yang mungkin terjadi. Caranya ialah dengan mulai melakukan pengecekan sistem informasi dan jaringannya.

Langkah yang perlu dilakukan

Ada sejumlah hal yang bisa dilakukan pemerintah untuk bisa melindungi jaringan di seluruh kementerian dan lembaga negara.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.