Kompas.com - 30/11/2021, 13:14 WIB
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Aplikasi yang memungkinkan pengguna mengumpulkan Bitcoin, Fold, menggandeng pengembang game Pokemon Go, Niantic untuk mewujudkan pengalaman yang sama namun dengan bermain game.

Pengalaman tersebut nantinya bakal diwujudkan dalam produk metaverse. Bentuknya adalah game yang didukung dengan teknologi augmented reality (AR), di mana pemain bisa menggunakan kameranya untuk mengklaim hadiah berisi berbagai item di sekitar mereka.

Nah, salah satu dari in-game item di dalam hadiah yang bakal muncul tiap 10 menit sekali ini adalah koin "Satoshi", yang satu kepingnya bernilai 0,00000001 Bitcoin.

Baca juga: Identitas Penemu Bitcoin Satoshi Nakamoto Akan Diungkap Pengadilan?

Sebelumnya, aplikasi Fold memang bisa dipakai pengguna untuk mengumpulkan Bitcoin melalui pembelian gift card dan transaksi lainnya, atau mengumpulkan bonus harian yang bisa didapatkan via fitur Daily Spin.

Nantinya, game di dalam aplikasi Fold bakal memiliki mekanisme bermain yang kurang lebih sama dengan game AR besutan Niantic lain macam Ingress dan Pokemon Go.

Ilustrasi gameplay game bitcoin di dalam aplikasi Fold.Foldapp.com Ilustrasi gameplay game bitcoin di dalam aplikasi Fold.

Sebagaimana dijelaskan oleh Fold di situsnya, untuk mengumpulkan Bitcoin dengan cara bermain game, pemain cukup meng-klik tombol "Play" yang ada di tampilan utama aplikasi Fold.

Kemudian, mereka bisa menggunakan kamera ponsel untuk masuk ke dunia virtual, alias metaverse dan mengumpulkan beragam barang di dalam game (in-game item) yang tersebar di sekitar mereka.

Game yang bisa mengumpulkan Bitcoin di dalam aplikasi Fold tersebut untuk saat ini masih diuji coba dalam versi beta dan hanya bisa diakses oleh segelintir pengguna.

Baca juga: Inilah Eizper Chain, Game Berbasis Blockchain Buatan Pengembang Lokal

Rencananya, game tersebut bakal bisa dimainkan seluruh pengguna aplikasi Fold pada 2022 mendatang, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari 91Mobiles, Selasa (30/11/2021).

Teknologi blockchain, Bitcoin, dan non-fungible token (NFT), belakangan memang semakin dilirik oleh para pengembang game.

Selain Niantic, pengembang game kenamaan seperti Ubisoft, Electronic Arts (EA), Square Enix, hingga Sega juga sempat mengatakan bahwa berbagai teknologi blockchain bakal menjadi hal yang diminati di industri game di masa depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber 91Mobiles


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.