Kompas.com - 06/04/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Google mengajak para pegawainya untuk kembali bekerja di kantor setelah kurang lebih dua tahun bekerja dari rumah.

Agar para pekerja tertarik kembali ke kantor, Google menawarkan karyawannya untuk mendapat skuter listrik gratis.

Skuter tersebut nantinya dapat digunakan untuk membantu mobilitas karyawan untuk menuju kantor.

Untuk memberi skuter listrik gratis ini, Google bekerja sama dengan pembuat skuter elektrik, Unagi.

"Orang-orang menjadi terbiasa bekerja dari rumah, dan banyak perusahaan sedang mencoba meningkatkan kualitas bekerja dari kantor," ucap CEO Unagi David Hyman.

Baca juga: Google Singkirkan Semua Patung Android dari Kantor Pusatnya

Karyawan yang mendapat fasilitas ini sebenarnya akan tetap dibebankan biaya langganan skuter listrik sebesar 44 dollar AS atau sekitar Rp 632.000 ribu per bulan. Serta ada biaya pendaftaran berlangganan 50 dollar AS atau sekitar Rp 717.000.

Nantinya, biaya yang dibayar karyawan tersebut akan diganti secara penuh oleh Google (reimburse), sebagaimana dirangkum KompasTekno dari The Verge, Rabu (6/4/2022).

Namun, ada syarat yang wajib dipenuhi karyawan agar agar biaya tersebut dapat diganti oleh Google. Karyawan yang mendapat fasilitas ini harus menggunakan skuter listrik tersebut setidaknya sembilan kali perjalanan dalam sebulan.

Google sendiri saat ini menerapkan sistem kerja hybrid pada karyawannya yaitu dengan tiga hari bekerja di kantor, dan sisanya bekerja di rumah.

Mantan Kepala Departemen HR Google Laszlo Bock, menyebut bahwa model kerja hybrid atau campuran antara bekerja dari rumah dan dari kantor, tidak akan bertahan lama.

Laszlo mengatakan, banyak pimpinan di tingkat eksekutif pada generasi yang lebih tua, merasa kesulitan dalam memimpin anak buahnya secara virtual, meski pandemi sudah berjalan selama dua tahun.

Baca juga: Google Terapkan Kerja Hybrid, Karyawan Bisa Kerja dari Kantor dan Rumah

Dirangkum dari laporan Bloomberg, Laszlo mengatakan beberapa pimpinan eksekutif di sejumlah perusahaan teknologi, termasuk Google, menginginkan kembali WFO secara utuh.

"Nantinya akan ada penyesuaian pada 'cara main' di perusahaan, agar mereka mau kembali ke kantor," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.