Kompas.com - 08/04/2022, 06:02 WIB

KOMPAS.com - Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) mempublikasi laporan tahunan bertajuk "Monitoring Keamanan Siber" untuk tahun 2021.

Laporan ini sudah dipublikasi di situs resmi Id-SIRTII/CC (Indonesia Security Incident Response Team on Internet Infrastructure/Coordination Center) yang berada di bawah Direktorat Operasi Keamanan Siber BSSN di tautan berikut.

Dalam laporan itu, terungkap bahwa ada lebih dari 1,6 miliar atau tepatnya 1.637.973.022 anomali trafik atau serangan siber (cyber attack) yang terjadi di seluruh wilayah Indonesia sepanjang tahun 2021.

Data itu diperoleh dari hasil pemantauan dan identifikasi potensi serangan siber selama 24/7 oleh Pusat Operasi Keamanan Siber Nasional BSSN, mulai dari 1 Januari hingga 31 Desember 2021.

Baca juga: Menkominfo Sebut Keamanan Data Digital Jadi Tanggung Jawab BSSN

Dalam laporannya, BSSN merinci jumlah serangan siber yang terjadi setiap bulan selama satu tahun 2021.

Adapun, serang siber paling banyak terjadi pada bulan Desember 2021 dengan jumlah lebih dari 242 juta anomali. Sementara di bulan Februari, serangan siber paling sedikit terjadi dengan jumlah hampir 45 juta anomali.

Menurut perhitungan KompasTekno, bila dirata-rata, tahun lalu, ada lebih dari 136 juta serangan siber yang terjadi setiap bulannya.

Grafik jumlah serangan siber yang terjadi setiap bulannya di Indonesia sepanjang 2021.Laporan BSSN Grafik jumlah serangan siber yang terjadi setiap bulannya di Indonesia sepanjang 2021.
10 malware di balik serangan siber di Indonesia

Selain soal jumlah, dalam laporan tahunan "Monitoring Keamanan Siber" 2021, BSSN juga mengungkap 10 jenis anomali yang terdeteksi paling banyak terlibat dalam serangan siber di Indonesia tahun lalu.

Berikut rinciannya, sebagaimana dikutip KompasTekno dari laporan tahunan Monitoring Keamanan Siber 2021 dari BSSN, Jumat (8/4/2022):

  • MyloBot Botnet 
  • PROTOCOL-SCADA Moxa
  • MiningPool
  • Win.Trojan.ZeroAccess
  • Dusciver Using Socks Agent
  • CVE-2017-0147
  • Win.Trojan.AllAple
  • RDP Account Brute Force
  • Generic Trojan RAT
  • ISC BIND DoS vulnerability

1. MyloBot Botnet

Dalam laporannya, BSSN mencatat, MyloBot Botnet sendiri mendominasi sebanyak 44,62 persen (lebih dari 730 juta) anomali trafik di Indonesia sepanjang 2021.

10 jenis anomali yang paling banyak terdeteksi terlibat dalam serangan siber di Indonesia pada 2021.Laporan BSSN 10 jenis anomali yang paling banyak terdeteksi terlibat dalam serangan siber di Indonesia pada 2021.
Botnet merupakan jaringan komputer yang terinfeksi oleh malware yang berada di bawah kenadali satu pihak penyerang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.