Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Linda Yaccarino Ingin Jadikan Twitter Sumber Informasi Real-Time yang Akurat

Kompas.com - 14/06/2023, 09:41 WIB
Caroline Saskia,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber BBC

KOMPAS.com - Linda Yaccarino resmi menjadi CEO Twitter yang baru sejak awal Juni ini. Mantan Kepala Periklanan dan Kemitraan Global di NBC Universal itu ditunjuk oleh pemilik Twitter, Elon Musk untuk menggantikan posisinya pada pertengahan Mei lalu.

Tidak lama setelah ia resmi bekerja di Twitter, Linda mengungkapkan beberapa agenda yang bakal ia lakukan selama memimpin di Twitter.

Ia berencana meneruskan misi perusahaan yang ingin merevolusi Twitter menjadi Twitter 2.0. Istilah yang digunakan Musk untuk mengubah platform ke versi yang lebih baru.

Linda bercita-cita untuk menjadikan platform microblogging berlogo “Larry Bird” tersebut menjadi sumber informasi real-time (secara langsung) yang lebih akurat. Rencana tersebut ia sampaikan melalui e-mail perusahaan dan unggahan di Twitter dalam bentuk thread.

Baca juga: Profil Linda Yaccarino, CEO Twitter Baru Pengganti Elon Musk

“Twitter tengah menjalankan misi untuk menjadi sumber informasi di dunia yang akurat secara realtime dan tempat berkomunikasi secara global. Ini bukanlah janji kosong, ini adalah realitas KITA,” jelas Linda.

Dalam cuitannya, Linda mengatakan dirinya bakal tetap berpegang pada rencana Musk dan membantu mendorong peradaban yang lebih baju lewat pertukaran informasi tanpa filterisasi dan mewadahi dialog terbuka.

“Elon mengetahui eksplorasi ruang angkasa dan mobil listrik memerlukan transformasi, jadi ia lakukan itu. Ini juga semakin jelas bahwa “alun-alun kota dunia” (kiasan untuk platform global) memerlukan transformasi,” tulis Linda di Twitter.

“(Transformasi) untuk mengarahkan peradaban untuk bergerak maju dengan pertukaran informasi tanpa filter dan (mewadahi) dialog terbuka terkait hal penting dari kebanyakan kita,” tambahnya.

Twitnya yang lain juga menyoroti bahwa Twitter memiliki kesempatan untuk mencari jalan, seperti menjalin kemitraan yang baru, merayakan suara baru, dan membangun sesuatu bersama untuk mengubah dunia.

Baca juga: Merek Twitter Bakal Hilang di Aplikasi?

“Kami memiliki kesempatan untuk menjangkau daerah yang tidak terjangkau, menciptakan kemitraan baru, merayakan suara baru, dan membangun sesuatu bersama untuk mengubah dunia. Dari yang saya ketahui, kami telah dibangun untuk ini,” imbuh Linda.

Rencana tersebut dinilai baik, tetapi dinilai penuh tantangan. Sebagaimana dikutip KompasTekno dari BBC, Rabu (14/6/2023), sesaat setelah Musk mengakuisisi Twitter pada November 2022 lalu, ia kerap menghadapi sejumlah kritik pedas atas tindakannya dalam mengatasi disinformasi.

Dikarenakan beberapa waktu sebelumnya, Musk kehilangan Ella Irwin, Kepala Kepercayaan dan Keamanan Twitter. Kemudian, Twitter sempat dikabarkan menolak, alias menarik diri untuk mendaftarkan platformnya ke kode disinformasi Uni Eropa.

Menurut Ray Wang kepala eksekutif dari Constellation, perusahaan riset yang berbasis di Silicon Valley, saat Twitter dipimpin oleh Musk, ia menggambarkan dirinya sebagai orang yang menjunjung tinggi kebebasan berbicara dan berpendapat.

Namun, di saat yang bersamaan ia juga mengkritik kebijakan Twitter dalam memoderasi konten. Dikarenakan Musk merasa bahwa kemampuan memoderasi konten tidak membuat platform tersebut sebagai wadah untuk bebas berbicara.

Baca juga: Tangkal Hoaks, Twitter Rilis Fitur Cek Fakta di Gambar

Faktor-faktor tersebut yang mungkin membuat Musk kerap mendapat respons negatif dari sebagian orang. Maka dari itu, terpilihnya Linda menjadi CEO Twitter yang baru diharapkan dapat membuat plaform Twitter bangkit dan menjadi lebih baik lagi.

Mengingat, Linda sebelumnya bekerja sebagai Kepala Periklanan dan Kemitraan Global di perusahaan raksasa media NBCUniversal, sejumlah pihak meyakini CEO Twitter yang baru dapat merombak mekanisme penjualan iklan Twitter dan menghasilkan profit untuk perusahaan.

“Kami percaya bahwa Linda memiliki visi yang kuat untuk membawa perubahan pada Twitter,” ujar Daniel Ives, Managing Director and Senior Equity Research Analyst di bidang Technology Wedbush Securities.

“Ini akan menjadi langkah pertama yang baik dan ia mengetahui tanggung jawabnnya untuk memonetisasi platform guna menghasilkan banyak profit,” tambah Danel.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com