Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

OpenAI Rilis Model AI GPT-4o Gratis, Lebih Cepat dan Humanis

Kompas.com - 14/05/2024, 11:21 WIB
Bill Clinten,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Perusahaan kecerdasan buatan (AI) OpenAI resmi merilis model bahasa besar (large language model/LLM) alias model AI terbaru dan tercanggih (flagship) mereka, yaitu GPT-4o pekan ini.

Sama seperti GPT-3.5 atau GPT-4 Turbo, GPT-4o bisa diakses secara gratis menggunakan chatbot populer ChatGPT. Hanya saja, GPT-4o diklaim dapat membuat interaksi pengguna dengan chatbot tersebut lebih "hidup".

Bisa dibilang demikian karena fitur respons suara di GPT-4o sebenarnya sudah ada di model-model AI bikinan OpenAI sebelumnya, namun kini diklaim akan lebih natural, ekspresif, dan lebih humanis, alias bisa memiliki intonasi dan emosi seperti manusia.

 Baca juga: OpenAI Rilis Fitur Memory di ChatGPT, Bisa Ingat dan Kenali Pengguna

OpenAI mendemonstrasikan kemampuan GPT-4o dalam sebuah video yang diunggah di kanal YouTube mereka.

Dalam video tersebut, Chief Technology Officer (CTO) OpenAI, Mira Murati dan dua rekannya  menampilkan bahwa GPT-4o dapat memberikan feedback dan solusi kepada pengguna apabila mereka melakukan kesalahan.

Hal ini diproses model AI tersebut secara real time via interaksi suara, dan kegiatan ini bisa dibilang lebih mirip seperti sebuah percakapan dengan seseorang.

Sebab, respons yang disampaikan GPT-4o terbilang cukup gesit, dan terbilang lebih cepat dibanding asisten digital macam Google Assistant atau Siri.

Selain cepat, suara yang dikeluarkan GPT-4o juga akan terdengar lebih ekspresif, misalnya dengan ekspresi tertawa atau kesal, dan dengan intonasi berbeda-beda, seperti intonasi halus, keras, nada robot, dan intonasi suara lainnya sesuai dengan kemauan pengguna.

Di samping itu, GPT-4o juga bisa berhenti bicara jika pengguna menginterupsinya. Di model AI sebelumnya, chatbot akan terus berbicara sebelum kalimat yang ingin disampaikan selesai dibacakan. 

Demonstrasi GPT-4o yang menerjemahkan bahasa Italia ke bahasa Inggris via suara.YouTube/OpenAI Demonstrasi GPT-4o yang menerjemahkan bahasa Italia ke bahasa Inggris via suara.

Lalu, GPT-4o juga memiliki kemampuan menerjemahkan bahasa secara langsung. Dalam video demonstrasi, model AI tersebut bisa menerjemahkan bahasa asing secara langsung ke bahasa lain yang diminta via suara, asalkan bahasa tersebut didukung oleh ChatGPT. 

Baca juga: ChatGPT Bisa Edit Hasil Foto Dall-E di Web, Android, dan iOS

Selain suara yang lebih natural, GPT-4o, apabila dibandingkan dengan LLM OpenAI lainnya, kini juga lebih pintar untuk mendeskripsikan gambar yang "dilihat", sekaligus bisa merangkum segala informasi yang ada di dalam gambar tersebut. 

Hal ini terbilang wajar karena huruf "o" di GPT-4o merupakan singkatan untuk kata "omni" yang berasal dari bahasa Inggris.

Jika diterjemahkan ke bahasa Indonesia, omni kira-kira memiliki arti "serba bisa". Artinya, GPT-4o merupakan model AI serba bisa di berbagai tipe pemrosesan konten, mulai dari teks, gambar, hingga suara. 

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari TechCrunch, Selasa (14/5/2024), model AI GPT-4o kini tersedia dan bisa dijajal via ChatGPT versi gratis maupun berbayar (Plus dan Team).

Pengguna ChatGPT berbayar akan memiliki benefit lebih, yaitu rate limit lima kali lebih besar dari pengguna ChatGPT gratisan. Rate limit adalah batas penggunaan ChatGPT berdasarkan input teks atau suara yang dimasukkan pengguna ke ChatGPT.

Jika pengguna terlalu sering atau banyak meminta ChatGPT untuk merespons sesuatu, maka rate limit akan cepat terpenuhi. Apabila rate limit dilampaui, maka pengguna akan "dipaksa" untuk menggunakan ChatGPT dengan model AI yang lebih lawas, yaitu GPT-3.5.

Penasaran bagaimana kemampuan GPT-4o? Video lengkap demonstrasi OpenAI mengenai model AI tersebut bisa ditonton dalam tautan berikut ini.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com