"Cinta untuk Membenci" Jadi Alasan Susah Tinggalkan Facebook? Halaman all - Kompas.com

"Cinta untuk Membenci" Jadi Alasan Susah Tinggalkan Facebook?

Fatimah Kartini Bohang
Kompas.com - 17/07/2017, 13:08 WIB
Ilustrasi Facebook mobileFB Ilustrasi Facebook mobile

KOMPAS.com - Layanan jejaring sosial Facebook saat ini disesaki lebih dari 2 miliar pengguna aktif bulanan (monthly active users). Angka itu lebih besar ketimbang total penduduk China, Amerika Serikat, Meksiko, dan Jepang jika dijumlahkan.

Menurut laporan penelitian dari The Centre for Research in Education and Educational Technology (CREET), ada alasan Facebook begitu digandrungi dan sulit ditinggalkan, walau di dalamnya terkadang menghimpun pesan-pesan kebencian.

Jika merujuk pada tujuan CEO Facebook, Mark Zuckerberg, platform tersebut sejatinya bertujuan memberikan kekuatan bagi khalayak untuk membangun komunitas dan membawa dunia lebih dekat.

Caranya dengan menghubungkan semua orang di seluruh penjuru dunia dengan memanfaatkan internet, tanpa ada halangan jarak dan waktu.

Baca: Penduduk Tembus 2 Miliar, Facebook Masih Jadi Medsos Terbesar

Tapi, kenyataannya Facebook menunjukkan bentuk yang lebih kompleks dari tujuan ideal Zuckerberg. Survey dari CREET yang melibatkan lebih dari 100 pengguna Facebook menunjukkan fakta unik.

Cinta untuk membenci

Mayoritas pengguna Facebook tetap menggunakan platform tersebut dan terkoneksi dengan orang-orang yang sering membuat mereka kesal atau tersinggung, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Senin (17/7/2017), dari penelitian CREET yang dilaporkan TheNewxtWeb.

Dengan kata lain, Facebook merefleksikan dinamika perasaan dan emosional atas hubungan manusia dengan sesamanya. Terkadang semakin manusia membenci seseorang, semakin cinta dan ingin rasanya mengetahui hal-hal yang dilakukan orang itu.

Inilah salah satu alasan yang membuat seseorang susah untuk lepas dari Facebook.

Hal-hal yang kerap membuat seseorang tersinggung adalah postingan teman yang mengutarakan opini ekstrem atau pendapat politik yang kuat. Misalnya berkaitan dengan rasisme, homofobia, atau pandangan politik.

Selain itu, sindiran-sindiran tanpa tujuan alias no mention di Facebook juga kerap membuat orang-orang di Facebook tersinggung.

Misalnya si A menyindir orang-orang yang oversharing di Facebook, maka sejatinya si C, D, E, F, G, hingga Z, berpotensi tersinggung dan merasa merekalah yang disindir. Padahal, belum tentu demikian.

Istilah oversharing sendiri merujuk ke orang-orang di media sosial yang terlalu rajin membagikan momen-momen keseharian atau promosi diri.

Indikator untuk orang yang bisa disebut “oversharing” ini tak jelas dan sangat relatif, sehingga siapa saja bisa menganggap orang lain oversharing atau merasa terkena sindiran oversharing.


Pengguna yang kadung membenci orang tertentu di Facebook lebih sering berlaku sebagai pengamat tak bersuara alias silent watcher. Ia rutin melihat postingan orang yang dibenci, tapi tak mau berkomentar atau memberikan reaksi lain.

Mengapa Facebook jadi ladang kebencian?

Menurut penelitian CREET, ada beraneka faktor komunikasi yang diakomodir Facebook sehingga menciptakan kompleksitas cara berkoneksi di platform tersebut. Salah satunya, Facebook memungkinkan kita terhubung dengan orang-orang dari latar belakang dan dunia berbeda.

Kerap kali pengguna tak cuma terkoneksi dengan orang yang dia kenal di kehidupan nyata, tapi juga dengan temannya teman, orang populer, atau orang random yang tiba-tiba mengajak berteman. Intinya, ada banyak perbedaan yang terhimpun dalam satu ruang.

Ilustrasi.IST Ilustrasi.
Ketika memposting sesuatu di Facebook, Anda pun tak bisa memastikan siapa saja audiens yang melihatnya. Ada yang berlaku sebagai silent watcher dan diam-diam tersinggung atau kesal dengan postingan Anda.

Orang yang tersinggung kemudian juga curhat no mention di Facebook, lalu ada lagi orang lain yang akan tersinggung. Hal ini terjadi berulang-ulang dan menjadi siklus yang meluas, sehingga Facebook tampil sebagai platform penebar kebencian dan saling berbagi rasa tersinggung.

Faktor lainnya, berkomunikasi di Facebook bersifat tunggal untuk semua orang, berbeda dengan komunikasi di kehidupan nyata. Contoh simpelnya, Anda akan bersikap dan berbicara dengan gaya berbeda ketika berhadapan dengan orang tua, teman main, rekan kerja, bawahan, serta atasan.

Nah, di Facebook, postingan Anda merujuk ke bentuk Anda sebagai seseorang yang tunggal. Padahal, audiens Facebook Anda juga beragam dari mulai orang tua, bos, hingga teman-teman. Alhasil, orang-orang bisa berkomentar “si A beda di kehidupan nyata dan di media sosial”.

Terlepas dari berbagai faktor dan keruwetan komunikasi di Facebook, platform itu toh tetap mendominasi ruang maya. Popularitasnya terus berkembang meski banyak dicela karena menjadi ladang saling sindir.

Menurut penelitian CREET, tak ada narasumber yang mengurangi intensitas mengunjungi Facebook karena merasa tersinggung atau kesal dengan postingan orang-orang di dalamnya.

Untuk melihat penelitian soal komunikasi di Facebook, bisa lihat di sini.

Page:
PenulisFatimah Kartini Bohang
EditorReska K. Nistanto

Komentar

Terkini Lainnya

Telkomsel Ditetapkan Sebagai Pemenang Lelang Frekuensi 2,3 GHz

Telkomsel Ditetapkan Sebagai Pemenang Lelang Frekuensi 2,3 GHz

e-Business
Yuk, Jelajahi Planet Mars dari PC atau Gadget

Yuk, Jelajahi Planet Mars dari PC atau Gadget

Internet
Xiaomi Redmi Note 5 Ikut Tren Layar 18:9?

Xiaomi Redmi Note 5 Ikut Tren Layar 18:9?

Gadget
iPhone X Dorong Pertumbuhan Industri Smartphone

iPhone X Dorong Pertumbuhan Industri Smartphone

e-Business
XL Luncurkan Kartu Prabayar Xtra Fun

XL Luncurkan Kartu Prabayar Xtra Fun

e-Business
Fitur Baru ShareIt Permudah Transfer File dari dan ke Smartphone

Fitur Baru ShareIt Permudah Transfer File dari dan ke Smartphone

Software
Facebook Uji Fitur Langganan Berita

Facebook Uji Fitur Langganan Berita

Internet
Pesawat 'Widebody' Generasi Baru A330neo Terbang Perdana

Pesawat "Widebody" Generasi Baru A330neo Terbang Perdana

Hardware
Pokemon Go Kedatangan Monster Hantu di Perayaan Halloween

Pokemon Go Kedatangan Monster Hantu di Perayaan Halloween

Software
Begini Cara Diet Petinggi Facebook

Begini Cara Diet Petinggi Facebook

e-Business
Perkembangan Robot Manusia dari Masa ke Masa

Perkembangan Robot Manusia dari Masa ke Masa

Hardware
Adobe Perkenalkan Aplikasi Edit Foto Lightroom CC Berbasis Cloud

Adobe Perkenalkan Aplikasi Edit Foto Lightroom CC Berbasis Cloud

Software
Samsung Galaxy Note 8 Bakal Dibekali Teknologi AR Google

Samsung Galaxy Note 8 Bakal Dibekali Teknologi AR Google

Software
Penjualan iPhone 8 Lesu, Saham Apple Turun

Penjualan iPhone 8 Lesu, Saham Apple Turun

Gadget
Uber Bangun Kota untuk Uji Mobil Tanpa Sopir

Uber Bangun Kota untuk Uji Mobil Tanpa Sopir

e-Business
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM