Kompas.com - 22/05/2014, 12:33 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
Ilustrasi

KOMPAS.com — Segera setelah putusan pengadilan sengketa paten Apple-Samsung dikeluarkan pada awal Mei, kedua pihak diminta Hakim Lucy Koh agar berdamai melalui jalan tengah atau alternative dispute resolution (ADR).

Akan tetapi, sebuah dokumen pengadilan yang dirilis minggu ini mengungkapkan bahwa usaha damai tersebut ternyata menemui jalan buntu.

Bukannya "baikan", sebagaimana dilaporkan oleh The Verge, Apple dan Samsung alih-alih saling menuding bahwa lawannya tidak punya komitmen untuk menyelesaikan persoalan di luar ruang pengadilan.

Apple mengatakan bahwa Samsung tak mau setuju agar perjanjian damai ADR tersebut tidak menihilkan kemungkinan gugatan hukum atau persetujuan royalti di masa depan.

Perusahaan tersebut juga mengutip pernyataan pengacara Samsung, John Quinn, yang menyebut pengadilan sengketa paten sebagai "Perang Vietnam versi Apple yang membuat orang-orang muak".

Di sisi lain, Samsung berargumen bahwa pernyataan dari pengacara tidak ada sangkut pautnya dengan usaha berdamai. Samsung juga keberatan dengan persyaratan yang diminta Apple, soal perjanjian ADR yang tak menghilangkan kemungkinan gugatan hukum pada masa depan.

Samsung dan Apple bolak-balik terlibat dalam pembicaraan damai. Namun, keduanya selalu gagal mencapai sepakat sekalipun ditengahi oleh mediator.

Ada kemungkinan bahwa dua raksasa ini memang tak mau "baikan". Putusan ganti rugi yang dikeluarkan pengadilan tidak banyak berpengaruh ke keuangan kedua perusahaan, sementara pencekalan produk hanya berlaku untuk barang lama yang sudah usang.  

Putusan pengadilan dalam kasus sengketa paten babak kedua antara Apple dan Samsung dikeluarkan awal bulan ini. Dewan juri menetapkan bahwa Apple dan Samsung sama-sama bersalah dan harus membayar ganti rugi, meski dalam jumlah jauh lebih kecil dari yang dituntutkan oleh kedua pihak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber The Verge


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.