Donald Trump Pakai 2 iPhone, Satu Khusus untuk "Nge-tweet"

Kompas.com - 23/05/2018, 16:16 WIB
Presiden AS, Donald Trump. AFP/MANDEL NGANPresiden AS, Donald Trump.
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat lazimnya menggunakan ponsel yang khusus dirancang dengan keamanan seketat mungkin. Hal itu untuk menangkal upaya peretasan. Tidak demikian halnya dengan Donald Trump

Pria yang dikenal gemar bercengkrama lewat ponsel ini memiliki setidaknya dua iPhone. Menurut keterangan sumber di Gedung Putih, salah satu iPhone itu hanya bisa dipakai menelepon. Sementara, iPhone kedua hanya memiliki aplikasi Twitter dan beberapa situs berita.

Lewat iPhone khusus Twitter inilah Trump melancarkan aneka tweet kepada puluhan jutaa pengikut, lewat akun pribadinya di jagat microblogging tersebut.

Staf keamaan Gedung Putih meminta Trump agar mengganti ponsel Twitter, saban sebulan sekali atas alasan keamanan. Tapi saran ini ditolak oleh Trump karena hal itu dinilai “terlalu merepotkan”.

Baca juga: Tinggalkan Android, Donald Trump Kini Pakai iPhone

Trump bisa terus menerus memakai ponsel Twitter miliknya itu selama lima bulan tanpa diperiksa oleh pakar keamanan, untuk meyakinkan tidak ada hacker yang menyusup masuk.

Tak diketahui seberapa sering Trump mengganti ponsel lain yang dikhususkan hanya untuk menelepon, tapi ponsel ini memiliki kamera dan mikrofon yang bisa saja digunakan peretas untuk memantau aktivitas presiden.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sasaran menggiurkan

Mantan direktur kontra terorisme di National Security Council pada era Obama, Nate Jones, mengatakan bahwa Presiden AS sebenarnya memang punya otoritas untuk mengabaikan permintaan dari stafnya, dengan alasan kenyamanan atau kepraktisan. Namun, dia menyebutkan pula bahwa tindakan ini bisa mengancam keamanan nasional.

“Aktor-aktor asing tak kenal lelah mencari kelemahan di jaringan komunikasi pemerintah AS untuk mengumpulkan data intelijen, dan tak ada sasaran intelijen yang lebih menggiurkan daripada Presiden AS,” ujar Jones.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Politico, Rabu (23/5/2018), presiden-presiden AS sebelum Trump juga mesti berkompromi antara kehidupan pribadi dan keamanan komunikasinya sebagai pimpinan negara adidaya.

Baca juga: Donald Trump Pakai Android untuk Mencela, iPhone untuk Memuji?

George W. Bush misalnya, sehari sebelum pelantikan sebagai Presiden AS, dia mengirim pesan kepada teman-teman untuk memberitahukan bahwa dia terpaksa tak lagi menggunakan e-mail setelah menjadi kepala negara.

Kemudian, Barack Obama yang ngotot ingin tetap memakai ponsel BlackBerry di Gedung Putih, harus merelakan perangkat itu dioprek sedemikian rupa oleh staf keamanan, sehingga tidak bisa dipakai memotret, mengirim pesan, menelepon, maupun mendengarkan musik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Politico
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.