Riset Sebut Pengguna iPhone di China Mayoritas Kaum Miskin Terselubung

Kompas.com - 22/11/2018, 05:42 WIB
iPhone XS. IstimewaiPhone XS.

KOMPAS.com – Selama ini ada anggapan di masyarakat bahwa merek ponsel tertentu memiliki kaitan langsung dengan status sosial seseorang. Jika seseorang memiliki smartphone dengan spesifikasi high end misalnya, maka dia akan dianggap memiliki status sosial tinggi di masyarakat.

Di antara beragam merek yang ada, produk iPhone yang dirilis Apple menjadi produk yang paling banyak mendapatkan kesan mewah di mata masyarakat. Mungkin ini juga disebabkan harganya yang terbilang tinggi atau karena Apple kerap membuat produk yang dicitrakan kelas atas.

Dengan demikian, seseorang yang memiliki dan menggunakan iPhone, sering dinilai berasal dari kalangan berada.

Namun, berdasarkan artikel yang ditulis South China Morning Post, premis ini justru tidak berlaku di China. 

Sebuah riset yang dilakukan lembaga MobData, justru menemukan pengguna iPhone di Negara Tirai Bambu itu mayoritas berasal dari kalangan "invisible poor" atau miskin terselubung.

Maksudnya, kemiskinan itu tidak terlihat karena tertutup penampilan dan gayanya yang tidak mencerminkan seseorang tidak mampu secara finansial.

Baca juga: “Hari Jomblo” di China, iPhone Malah Lebih Laris daripada Ponsel China

Berbanding terbalik

Harga iPhone setelah peluncuran iPhone XS dan XS Max.Istimewa Harga iPhone setelah peluncuran iPhone XS dan XS Max.
Lebih lanjut, pemilik iPhone di China disebut berasal dari kalangan perempuan yang belum menikah, usia 18-34 tahun, tamatan SMP atau SMA, ekonomi sulit, dan tidak banyak memiliki aset.

Pendapatan mereka jika dirata-rata dalam sebulan maksimal 3.000 yuan atau Rp 6,3 juta.

Hal ini berbanding terbalik dengan pemilik merek ponsel lain, misalnya Huawei atau Xiaomi. Menurut penelitian itu, pengguna dua ponsel produksi China itu cenderung berasal dari kalangan berada.

Pengguna dua merek ponsel ini berasal dari kalangan laki-laki menikah dengan rentang usia 25-34 tahun. Mereka mengenyam pendidikan diploma atau sarjana dan memiliki pendapatan antara 5.000-20.000 Yuan atau Rp 10,5 juta hingga Rp 42,2 juta.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X