Analisis di Balik Pesatnya Realme hingga Kini Mengancam Xiaomi

Kompas.com - 16/10/2019, 12:12 WIB
Ilustrasi ponsel Realme X di bawah logo Realme PhoneRadarIlustrasi ponsel Realme X di bawah logo Realme
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Realme, perusahaan spin-off dari Oppo yang dipimpin oleh mantan VP Oppo, Sky Li, adalah salah satu pendatang baru di dunia smartphone yang lekas menonjol.

Hanya dalam waktu setahun dari kuartal II-2018 hingga kuartal II-2019, Realme berhasil masuk 10 besar pabrikan ponsel pintar dunia, dengan pangsa pasar 1,3 persen persen, menurut data firma riset pasar Counterpoint Research.

Dalam periode tersebut, jumlah pengapalan smartphone Realme naik drastis, yakni 848 persen, dari mulanya hanya sekitar 500.000 unit menjadi 4,7 juta unit.

Ada apa di balik kesuksesan Realme? Perusahaan yang baru berdiri independen -bukan lagi sub-brand Oppo -pada pertengahan 2018 itu dikenal sangat cepat dalam menelurkan model smartphone baru dan memasarkannya.

Realme kini menawarkan tak kurang dari 17 model smartphone yang dijual di 20 negara di seluruh dunia. Aneka ponsel tersebut mengisi berbagai rentang harga, mulai dari bawah hingga menengah.

Baca juga: Depak Asus, Realme Masuk 5 Besar Pabrikan Smartphone di Indonesia

"Salah satu filosofi utama kami adalah memberikan produk terbaik di kelasnya untuk tiap segmen harga," ujar kepala Realme India, Madhav Sheth, kepada Android Authority, sebagaimana dirangkum KompasTekno, Rabu (16/10/2019).

Dibantu Oppo

Menurut Shev, tim Realme memang sengaja agresif dalam menggelontorkan model baru di pasaran dengan waktu turn-around yang sangat singkat. Tiap ponsel anyar dibekali dengan fitur dan spesifikasi yang lebih mumpuni dibanding pendahulunya.

"Dari konsep hingga peluncuran (ponsel baru), saya kira waktunya sekitar 90 hingga 120 hari," kata Sheth.

Salah satu alasan Realme bisa terus membikin produk baru dengan cepat adalah posisinya yang menguntungkan sebagai spin-off Oppo, yang sama-sama bernaung di bawah perusahaan induk BBK Electronics.

Tampak pada gambar, Realme 3 Pro menjalankan sistem operasi Android Pie dengan balutan Color OS 6.0.KOMPAS.com/Bill Clinten Tampak pada gambar, Realme 3 Pro menjalankan sistem operasi Android Pie dengan balutan Color OS 6.0.
Alih-alih mesti memulai dari nol seperti pemain yang benar-benar baru, Realme pun mewarisi beragam fasilitas dan teknologi yang sudah dibangun lebih dulu oleh Oppo.

Baca juga: Mengamati Pergeseran Pasar Smartphone Indonesia di 2019

Misalnya saja, antarmuka sitem operasi Color OS bikinan Oppo yang juga dipakai di ponsel-ponsel Realme, dengan sedikit penyesuaian.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X