Benarkah YouTube Akan Menghapus Kanal Kreator yang Sepi Iklan?

Kompas.com - 12/11/2019, 19:05 WIB
Ilustrasi YouTube IstIlustrasi YouTube

KOMPAS.com - Jagat YouTube belakangan dibuat heboh dengan sebuah perubahan kebijakan yang memantik kontroversi. Platform berbagi video itu disebut akan menyisir kanal-kanal YouTube yang kurang berpotensi menghasilkan uang dalam waktu dekat.

"YouTube dapat menghentikan akses Anda, atau akses akun Google Anda, ke sebagian atau semua layanan YouTube apabila YouTube menilai, secara sepihak, bahwa penyediaan layanan ke Anda sudah tidak layak lagi secara komersil," tulis YouTube dalam laman terms of service.

Kata-kata "tidak layak lagi secara komersil (no longer viable commercially) ramai diartikan sebagai kanal yang tak menghasilkan banyak uang alias sepi iklan. Sebab itulah muncul kehebohan, terutama dari para kreator kecil yang khawatir kanalnya bakal ditutup.

Baca juga: YouTube Premium Bebas dari Iklan, Bagaimana Nasib Kreator Konten?

Namun benarkah YouTube bakal memberangus kanal-kanal yang dipandang tidak mampu melakukan monetisasi, secara sepihak pula?

Perwakilan YouTube menjelaskan bahwa mereka sebenarnya tidak akan menghapus kanal yang dianggap tidak laku, melainkan menghapus fitur yang dinilai sudah usang atau jarang digunakan.

Fitur-fitur yang dimaksud misalnya YouTube messaging atau YouTube Studio Classic, sebagaimana KompasTekno rangkum dari 9to5Google, Selasa (12/11/2019).

"Kami tidak mengubah cara kerja produk kami, bagaimana kami mengumpulkan atau memproses data, atau beberapa pengaturan lainnya," jelas perwakilan YouTube.

Baca juga: YouTube Music Versi Mobile Bisa Download, Versi PC Dukung PiP

Klarifikasi ini juga disampaikan YouTube di Twitter melalui akun @TeamYouTube. Kicauan ini sekaligus menjawab salah satu pengguna yang sempat salah tafsir akan kebijakan layanan YouTube.

Sayangnya, saat berita ini ditulis, twit pengguna tersebut telah dihapus setelah diklarifikasi oleh YouTube.


"Sebagai klarifikasi, tidak ada hak baru di kebijakan layanan kami untuk menghentikan akun karena tidak menghasilkan uang," tulis @TeamYouTube.

"Seperti sebelum-sebelumnya, kami akan menghentikan fitur-fitur YouTube tertentu atai sebagian dari layanan ynng misalnya, sudah kadaluwarsa atau jarang digunakan. Ini tidak berdampak pada kreator atau penonton," tambah @TeamYouTube dalam kicauannya. 

Baca juga: Langganan YouTube Music Premium Bisa dengan Potong Pulsa, Ini Caranya

Kebijakan penghentian fitur semacam ini, menurut perwakilan YouTube, sudah ada di pedoman layanan. 

Dengan mengirimkan perubahan kebijakan layanan ke email pengguna dan para konten kreator diharapkan bisa membuat mereka lebih memahami pedoman yang sudah ada dan bisa segera mengetahui pembaruan yang akan dilakukan YouTube. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber 9to5Google
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X