Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Besar Pasar Smartphone Indonesia Kuartal III 2019 Versi Counterpoint

Kompas.com - 13/11/2019, 11:12 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pengiriman (shipment) smartphone di Indonesia tercatat positif. Firma riset Counterpoint Research mengungkap pengiriman smartphone ke Indonesia naik 7 persen pada kuartal III-2019.

Pertumbuhan ini didongkrak oleh para vendor yang jor-joran mempromosikan produknya di retail online maupun offline. Meski demikian, pengiriman tidak sama dengan penjualan. Sebab barang yang telah dikirim belum tentu langsung terjual.

Masih sama dengan beberapa kuartal sebelumnya, empat dari lima besar smartphone di Indonesia dikuasai oleh vendor asal China. Pangsa pasarnya mencapai 65 persen dari total volume smartphone yang beredar di Tanah Air.

"Ini adalah pangsa pasar terbesar vendor China di Indonesia, menghimpit pangsa pasar merek lokal menjadi satu digit," jelas analis Counterpoint Research, Parv Sharma.

Baca juga: Ini Daftar 5 Vendor Smartphone Terbesar di Dunia Saat Ini

Peringkat pertama masih dikuasai oleh Samsung sebagai juara bertahan, dengan pangsa pasar 22 persen, naik tipis satu persen dari periode yang sama tahun lalu.

Penjualan lini smartphone Galaxy A series disebut menjadi kunci pertumbuhan pangsa pasar Samsung di Indonesia. Sepanjang tahun 2019, Samsung memang terbilang rajin merilis Galaxy A series di Indonesia.

Posisi kedua dihuni oleh Xiaomi dengan pangsa pasar 20 persen, naik 2 persen dari periode yang sama tahun lalu. Menurut Counterpoint Research, Redmi Note 7 menjadi ponsel paling laris Xiaomi di Indonesia yang diikuti oleh Redmi 7A.

Xiaomi memproduksi 10 juta smartphone di Indonesia yang dijual secara online maupun offline. Mereka juga memperkuat layanan purna jual dengan menyebar 40 Mi Store di Indonesia.

"Indonesia menjadi salah satu pasar kunci Xiaomi untuk mendongkrak pertumbuhan global," ujar Sharma.

Oppo menduduki posisi ketiga dengan pangsa pasar 19 persen, naik tipis satu persen dibanding periode yang sama tahun lalu. Seri Oppo A5s dan A1k disebut menjadi model paling laris. Secara tahunan, pangsa pasar Oppo diklaim tumbuh 6 persen.

Baca juga: Pasar Smartphone Mulai Bergairah, Samsung Rajai 5 Besar

Di posisi keempat adalah Vivo dengan pangsa pasar 13 persen, hampir naik dua kali lipat dari periode yang sama tahun lalu. Seri Y menjadi model paling laris, terutama Y91C, Y12, dan Y15.

Di belakang Vivo adalah pendatang baru, Realme dengan pangsa pasar 11 persen. Counterpoint Research mencatat pangsa pasar Realme terus tumbuh positif secara berturut-turut hingga mencapai 38 persen.

Realme C2 dan Realme 3 menjadi model kunci pendongkrak pangsa pasar Realme di Indonesia.

"Penjualan melalui kanal online dan harga yang bersaing serta fitur yang ditawarkan menjadi alasan kunci kesuksesan Realme," jelas Sharma.

Pangsa pasar smartphone di Indonesia kuartal III-2019 versi Counterpoint Research.Counterpoint Research Pangsa pasar smartphone di Indonesia kuartal III-2019 versi Counterpoint Research.

Dirangkum KompasTekno dari situs resmi Counterpoint Research, Rabu (13/11/2019), penjualan ponsel melalui e-commerce berkontribusi sebesar 12 persen dari total penjualan. Counterpoint Research juga menyinggung ihwal aturan IMEI yang baru diterbitkan beberapa waktu lalu.

Associate Director Counterpoint Research, Tarun Pathak mengatakan, aturan IMEI diprediksi akan menggenjot ekosistem manufaktur lokal lebih tinggi lagi. Saat ini, sebanyak 94 persen smartphone yang dijual di Indonesia selama kuartal III-2019, dimanufaktur secara lokal.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

e-Business
Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Game
Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Gadget
Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Gadget
Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Hardware
Penerbit 'GTA 6' PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Penerbit "GTA 6" PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Game
TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

Software
HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com