TikTok Ditawar Investor Rp 725 Triliun?

Kompas.com - 01/08/2020, 18:05 WIB
Ilustrasi logo TikTok The VergeIlustrasi logo TikTok

KOMPAS.com - Amerika Serikat terus menekan ByteDance, perusahaan induk TikTok, untuk memisahkan layanan media sosial berbasis video pendek tersebut. Salah satu opsinya adalah menyerahkan kepemilikan TikTok ke pihak lain.

Terkait hal ini, sejumlah investor ByteDance, antara lain Sequoia dan General Atlantic kabarnya telah menunjukkan ketertarikan untuk mengambil alih TikTok.

Sumber internal mengatakan nilai penawarannya mencapai 50 kali proyeksi pendapatan TikTok pada 2020 sebesar 1 miliar dollar AS, yakni 50 miliar dollar AS atau setara Rp 725,4 triliun.

Baca juga: AS Sedang Pertimbangkan Blokir TikTok, Alasannya?

Sebagai perbandingan Snap, perusahaan pemilik Snapchat, dinilai sebesar 33 miliar dollar AS (Rp 484,6 triliun) yang diperoleh dari 15 kali proyeksi pendapatannya pada 2020.

Masih belum jelas apakah CEO ByteDance, Yiming Zhang akan menerima tawaran tersebut. TikTok sedang mengalami pertumbuhan pesat dari iklan dan diprediksi akan mengalami lonjakan pendapatan hingga 6 miliar dollar AS (Rp 87 triliun) pada 2021.

Apabila memutuskan untuk tidak melepas kepemilikan TikTok, opsi lainnya bagi ByteDance adalah melakukan divestasi untuk operasional TikTok di AS saja. Tak diketahui apakah dalam hal ini nantinya TikTok di AS masih akan terikat operasional globalnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di lingkup internal ByteDance, pengelolaan TikTok sudah dipisahkan dari aplikasi lain di bawah perusahaan. ByteDance antara lain turut memiliki aplikasi kembaran TikTok di China, Duoyin, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Reuters, Sabtu (1/8/2020).

Baca juga: Benarkah TikTok Mengirim Data Penggunanya ke China?

TikTok belakangan menjadi sasaran AS seiring dengan meningkatnya ketegangan dengan China. TikTok antara lain dituding meneruskan data pengguna ke China dan menyensor konten yang kritis terhadap pemerintah Negeri Tirai Bambu tersebut.

Cikal bakal TikTok adalah aplikasi Musical.ly dari Shanghai yang dibeli oleh ByteDance seharga 1 miliar dollar AS pada 2017. Tahun berikutnya, ByteDance merilis ulang Musical.ly dengan nama TikTok.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.