Pendiri Antivirus McAfee Ditangkap di Spanyol

Kompas.com - 08/10/2020, 13:05 WIB
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Pria nyentrik pendiri perusahaan perangkat lunak antivirus McAfee, John McAfee, dikabarkan kembali tersandung masalah. Dia ditangkap pihak berwenang di Spanyol dan kini menunggu diekstradisi ke Amerika Serikat.

Sebelumnya, McAfee menghadapi dakwaan menghindari pajak dari Departemen Kehakiman (DOJ) AS. Dia dituduh tidak membayar pajak selama tahun dari 2014 hingga 2018 meskipun memiliki penghasilan "jutaan dollar AS", antara lain dari bisnis cryptocurrency dan konsultasi.

Dalam dokumen dakwaan yang dirilis awal pekan ini, pengadilan AS meyebutkan bahwa McAfee mangkir membayar pajak dengan berbagai cara, termasuk mengalihkan transaksi dan aset properti menggunakan nama orang lain.

Baca juga: Microsoft Rilis Preview Aplikasi Antivirus untuk Android

Selain itu, regulator bursa di Amerika Serikat, Securities and Exchange Commission, juga menuding bahwa McAfee tidak melaporkan pembayaran yang diterimanya dari mempromosikan penawaran perdana mata uang kripto (ICO) lewat Twitter.

Dia diduga menerima pendapatan 23 juta dollar AS (sekitar Rp 338 miliar) dalam bentuk mata uang cryptocurrency Bitcon dan Ether untuk promosi yang dilakukan dari Desember 2017 hingga Januari 2018 itu.

McAfee baru terang-terangan memasang tarif 105.000 dollar AS untuk setiap tweet berisi promosi cryptocurrency yang diunggahnya pada April 2018, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Kamsi (8/10/2020).

Baca juga: Intel dan McAfee Sepakat Damai soal Nama

John McAfee sendiri selama ini dikenal dengan sosok penuh kontroversi. Dia misalnya, mengaku pernah menyewa pembunuh bayaran untuk menghabisi seorang tetangga pada tahun 2012.

Lantaran citranya yang negatif, Intel yang sempat memiliki perusahaan McAfee mengatakan bakal menghapus brand tersebut supaya tidak lagi terasosiasi dengan John McAfee. Namun, pada 2017, McAfee kembali berdiri terpisah dan tetap bernama "McAfee".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber The Verge


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.