Microsoft Disebut Bakal Kembali Caplok Nokia

Kompas.com - 08/10/2020, 14:13 WIB
Ilustrasi Microsoft KOMPAS.com/Reska K. NistantoIlustrasi Microsoft

KOMPAS.com - Lembaga riset pasar, CCS Insight, memprediksi bahwa Microsoft dapat kembali mencaplok Nokia pada 2021 mendatang. Hal tersebut disebabkan popularitas dan penggunaan jaringan 5G yang kian meningkat.

Menurut Director of Consumer & Connectivity CCS Insight, Kester Mann, Nokia menjadi perusahaan yang menarik bagi investor di negara-negara besar seperti Amerika Serikat karena kemampuannya membangun infrastruktur 5G.

Bahkan, Pemerintah Amerika Serikat (AS) berkali-kali menyarankan agar Nokia bisa menjadi salah satu target akuisisi dan investasi.

Apalagi saat ini hubungan antara AS dan China kian memanas. AS memerlukan "bantuan" untuk membangun infrastruktur 5G agar dapat bersaing dengan Huawei yang berasal dari China. 

Baca juga: Google dan Qualcomm Suntik Dana ke HMD Global, Ingin Bangkitkan Lagi Nokia?

"Microsoft sangat tertarik dengan dunia telekomunikasi. Kami sudah melihat dua akuisisi oleh mereka tahun ini (Metaswitch dan Affirmed Networks). Semuanya tentang 5G dan telekomunikasi dalam industri. Kami yakin Nokia bisa menjadi target potensial bagi Microsoft," kata Mann.

Tak hanya Microsoft, CCS Insight menyebut bahwa Intel juga menjadi salah satu kandidat lain
yang berpotensi mengakuisisi bisnis Nokia.

Beberapa waktu lalu, Nokia juga menjadi pemasok terbesar bagi penyedia layanan telekomunikasi di Inggris, BT.

Menurtu Mann, hal tersebut juga membuat Nokia semakin menarik untuk diakuisisi oleh perusahaan asal AS.

Apabila prediksi analis ini tepat, maka ini akan menjadi kedua kalinya Microsoft mengakusisi Nokia. Akuisisi Microsoft terhadap Nokia pernah dilakukan pada April 2014 lalu.

Saat itu, Microsoft harus merogoh kocek sekitar 7 miliar dollar AS (sekitar Rp 103,2 triliun apabila dikonversi dengan kurs transaksi hari ini) untuk mengakuisisi unit bisnis ponsel, layanan, dan lisensi paten Nokia.

Baca juga: Keistimewaan Nokia 3310 yang Kini Berusia 20 Tahun

Namun, di pertengahan Mei 2016, Microsoft akhirnya melepas Nokia kepada FIH Mobile yang merupakan anak usaha raksasa perakit smartphone asal Taiwan, Foxconn.

Di tahun yang sama, Nokia kemudian mengumumkan telah melisensikan properti intelektual mereka berikut merek "Nokia" ke HMD Global.

Dirangkum KompasTekno dari Forbes, Kamis (8/10/2020), CSS Insight juga memprediksi bahwa Nokia berpeluang menggantikan Huawei untuk dapat menjajaki pasar smartphone dan jaringan 5G di Amerika Serikat.



Sumber CNET,Forbes
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X