Mesin CEIR Penuh, Pasar Smartphone di Indonesia Diprediksi Turun

Kompas.com - 16/10/2020, 12:31 WIB
Reklame promosi dari aneka merek ponsel dan gawai memadati ruang atrium di pusat perbelanjaan ITC Roxy Mas, Jakarta. KOMPAS.com/ WAHYUNANDA KUSUMA PERTIWIReklame promosi dari aneka merek ponsel dan gawai memadati ruang atrium di pusat perbelanjaan ITC Roxy Mas, Jakarta.

KOMPAS.com - Kabar soal mesin Central Equipment Identity Register ( CEIR) yang hampir penuh, diprediksi akan mengancam pertumbuhan industri smartphone dalam negeri. Mesin tersebut berisi nomor IMEI telepon seluler yang legal di Indonesia.

Risky Febrian, analis pasar dari IDC mengatakan, angka pengiriman ponsel di Indonesia diprediksi akan menurun pada kuartal keempat (Q4) 2020, akibat dari penuhnya kapasitas mesin CEIR ini.

Meskipun pemerintah mengklaim bahwa mesin CEIR sudah kembali lega dan vendor bisa mendaftarkan nomor IMEI perangkatnya lagi, Risky menilai solusi itu hanya bersifat sementara.

Sebab, kapasitasnya tetap akan sangat terbatas. Solusi ini diprediksi hanya bisa mengatasi masalah dala satu hingga dua bulan ke depan saja.

"Artinya sepanjang penghujung tahun 2020 ini, mungkin para vendor hanya memiliki kapasitas untuk memperkenalkan model baru sampai bulan November, sementara bulan Desember nanti kapasitasnya akan penuh lagi," jelas Risky.

Baca juga: YLKI Minta Kominfo Tingkatkan Kapasitas Mesin CEIR

Kecuali, pemerintah segera menemukan solusi yang bisa mengatasi masalah kapasitas mesin CEIR secara permanen. Padahal, menurut Risky, pengiriman ponsel pada kuartal tiga (Q3) sudah mulai menunjukan pemulihan dibanding dua kuartal sebelumnya.

Sejak Q1 2020, pengiriman ponsel di Tanah Air mencapai 7,5 juta unit. Jumlah itu kemudian turun menjadi 7,1 juta unit pada Q2 2020.

Penurunan pengiriman tak lain disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang berdampak pada ekonomi. Selain itu, pasokan komponen smartphone dari China yang tersendat di dua kuartal tersebut.

"Dengan adanya masalah IMEI ini, mau tidak mau, vendor smartphone harus menahan produksinya. Karena percuma menjual smartphone tapi tidak bisa digunakan," jelas Risky  kepada KompasTekno, Rabu (14/10/2020).

Dengan kapasitas mesin CEIR yang terbatas, para vendor akan berlomba-lomba mendaftarkan nomor IMEI perangkatnya lebih dulu. Hal itu dilakukan untuk mengamankan pangsa pasar mereka.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X