Kompas.com - 02/12/2021, 22:42 WIB

KOMPAS.com - Perusahaan ride hailing, Grab Holdings resmi melantai di bursa saham Nasdaq, New York, Amerika Serikat pada Kamis (2/21/2021).

Di Nasdaq, Grab Holdings tercatat denan kode (ticker) saham "GRAB". Pencatatan perdana bursa saham Grab dilakukan di Singapura, ditandai dengan Bell Ringing Ceremony yang dilakukan oleh Group Chief Executive Officer Grab, Anthony Tan, dan co-founder Grab, Hooi Ling Tan.

 Group Chief Executive Officer Grab, Anthony Tan dan co-founder Hooi Ling Tan.Grab Group Chief Executive Officer Grab, Anthony Tan dan co-founder Hooi Ling Tan.
Keduanya menekan bel secara bersamaan, didampingi oleh perwakilan karyawan, mitra pengemudi, dan merchant, untuk menandai terdaftarnya nama Grab di bursa saham Amerika Serikat tersebut.

Baca juga: Grab Kini Kuasai 90 Persen Saham Ovo

Seremoni pencatatan ini diklaim sebagai acara seremoni pertama yang dilakukan di Asia Tenggara.

"Ini adalah pembukaan bell ceremony Nasdaq pertama yang pernah digelar di Asia Tenggara," kata Bob McCooey, Global Head of Capital Market dan Chairman Nasdaq untuk Asia Pasifik yang hadir dalam seremoni.

Group Chief Executive Officer Grab, Anthony Tan, mengatakan bahwa resminya Grab melantai di bursa saham merupakan bukti kerja keras perusahaan. Ia pun berjanji bahwa Grab akan terus dan lebih cepat berinovasi.

"Hari ini, kami menyalahan cahaya di Asia Tenggara dan bagaimana perusahaan teknologi sendiri bisa memperkuat kemampuan regionalnya," kata Anthony.

Level saham

Selang beberapa menit setelah debut di Nasdaq, saham Grab naik 18 persen di pasar Amerika Serikat, dirangkum dari Reuters.

Dari pantauan KompasTekno di situs resmi Nasdaq, saham Grab dibuka di level 13.00 dollar AS per saham (sekitar Rp 187.000-an kurs rupiah saat berita ini ditulis) pada pukul 9.30 waktu AS atau 21.30 WIB.

Baca juga: Ketika CEO Grab Nyambi Jadi Kurir GrabFood, Naik Sepeda Antar Makanan

Saat berita ini ditulis, harga per lembar saham GRAB berada di sekitar angka 11.40 dollar AS atau (sekitar Rp 164.000-an). Angka tersebut fluktuatif seiring waktu.

Untuk melantai di bursa saham, Grab melakukan merger dengan Altimeter Capital markets, sebuah perusahaan akuisisi bertujuan khusus/cek kosong (SPAC) yang berbasis di AS. Valuasi Grab tembus 40 miliar dollar AS setelah aksi korporasi ini.

Menurut situs resmi Nasdaq, proses merger Grab-Altimeter telah rampung dilakukan. Merger dua perusahaan ini telah direstui oleh para pemegang saham Altimeter dalam rapat khusus yang digelar pada 30 November 2021.

Merger Grab-Altimeter diprediksi menghasilkan pendapatan kotor sebesar 4,5 miliar dollar AS atau sekitar Rp 64,5 triliun. Di samping itu, merger Grab-Altimeter juga mencetak nilai private investment in public equity (PIPE) sebesar 4 miliar dollar AS atau setara Rp 57,3 triliun.

Investasi itu berasal dari investor seperti Tamasek, BlackRock, Counterpoint Global (Morgan Stanley Investment Management), Fidelity International, Janus Henderson Investors, dan masih banyak lainnya.

Baca juga: Setahun Covid-19, Ini Cerita Grab Indonesia Beradaptasi di Tengah Pandemi

Sementara itu, perusahaan asal Indonesia yang turut membekingi Grab ialah Djarum, Emtek, dan Sinar Mas.

Nasdaq menyebut, angka pendapatan kotor dan PIPE yang dicatatkan Grab menjadi yang terbesar yang pernah dicatatkan perusahaan asal Asia Tenggara, saat melantai di bursa saham AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.