Ketambahan Kopi Kenangan, Ini Daftar Startup "Unicorn" di Indonesia pada 2021

Kompas.com - 29/12/2021, 07:03 WIB

KOMPAS.com - Perkembangan ekonomi digital membuat perusahaan rintisan (startup) dapat memperoleh pendanaan, meski dunia sedang dilanda pandemi Covid-19 sekalipun.

Startup asal Indonesia juga tak sedikit yang berhasil memperoleh pendanaan dari investor. Bahkan dari pendanaan tersebut, beberapa startup Indonesia itu "naik pangkat" dengan status "Unicorn".

"Unicorn" sendiri adalah julukan untuk startup yang memiliki nilai valuasi sebesar 1 miliar dollar AS (sekitar Rp 14,2 triliun) atau lebih.

Menurut pantauan KompasTekno, ada sembilan startup asal Indonesia yang sudah menyandang status Unicorn hingga 2021 ini.

Uniknya, sepanjang 2021 ini, Indonesia mencetak rekor baru, yaitu memiliki lima startup Unicorn baru dalam kurun waktu hanya satu tahun.

Baca juga: Startup Asal Indonesia Paling Dilirik Investor Sepanjang 2020

Bila dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, Indonesia hanya tercatat paling banyak memiliki dua startup Unicorn baru saja dalam satu tahun. Ketika itu, Tokopedia dan Traveloka kompak menyandang startup Unicorn baru Indonesia pada 2017.

Yang terbaru adalah Kopi Kenangan yang disuntik dana Rp 1,3 triliun. Lantas, startup Indonesia mana saja yang sudah menyandang predikat Unicorn?

Berikut KompasTekno rangkumkan daftar 9 startup Unicorn Indonesia per 2021.

1. Gojek (2016)

Gambar bendera merah putih tersemat di salah stau atribut Gojek untuk mitra driver.Dok Humas Gojek Gambar bendera merah putih tersemat di salah stau atribut Gojek untuk mitra driver.
Startup Indonesia dengan gelar Unicorn yang pertama kali dimiliki Indonesia adalah Gojek.

Perusahaan rintisan Nadiem Makariem yang fokus di bidang transportasi (GoRide dan GoCar) ini mendapatkan gelar Unicorn pada Agustus 2016 lalu, setelah Gojek menerima kucuran dana sekitar 550 juta dollar AS (Rp 7,2 triliun) dari sejumlah investor seperti Formation Group, Sequoia Capital India, hingga Warburg Pincus.

Seiring dengan berjalannya waktu, Gojek sudah melengkapi berbagai layanan baru ke aplikasinya, seperti seperti GoFood, GoSend, GoMassage, dan lain sebagainya.

Gojek juga melebarkan sayap bisnisnya ke luar Indonesia, seperti Singapura, Vietnam (dengan nama Go-Viet), dan Thailand (dengan nama Get!).

Baca juga: Induk GoTo Ganti Nama Jadi PT GoTo Gojek Tokopedia

Pada 2019, Gojek resmi menanggalkan status startup Unicorn dan naik pangkat lagi dengan status "Decacorn". Lagi-lagi, Gojek menjadi startup asal Indonesia pertama yang menyabet gelar bergensi di bidang startup tersebut.

Berbeda dengan Unicorn, Gelar "Decacorn" adalah sebutan bagi startup yang memiliki nilai valuasi di atas 10 miliar dollar AS atau setara Rp 141 triliun.

2. Tokopedia (2017)

Goto, layanan Gojek dan Tokopedia.YouTube.com/Gojek Goto, layanan Gojek dan Tokopedia.
Setelah Gojek, perusahaan rintisan dengan predikat Unicorn kedua di Indonesia adalah Tokopedia. Perusahaan ini dirintis oleh William Tanuwijaya dan Leontinus Alpha Edison pada tahun 2009 silam.

Startup yang fokus di bidang e-commerce online-to-offline (O2O) ini menyabet gelar Unicorn setelah mendapatkan pendanaan dari Alibaba Group sebesar 1,1 miliar AS pada tahun 2017 lalu.

Menurut data bertajuk "The Complete List Of Unicorn Companies" dari firma analis CBInsights, pada akhir 2018, Tokopedia tercatat memiliki valuasi hingga 7 miliar dollar AS (sekitar Rp 102 triliun).

Menariknya, pada 2021 ini, startup Unicorn pertama (Gojek) dan kedua (Tokopedia) Indonesia ini memutuskan untuk melakukan penggabungan usaha alias merger. Gojek dan Tokopedia resmi bergabung di bawah payung grup GoTo.

Baca juga: Gojek-Tokopedia Merger Jadi GoTo, Penjual dan Mitra Dapat Apa?

Merger kedua bisnis e-commerce dan ride hailing ini pun disebut-sebut merupakan yang terbesar untuk perusahaan teknologi Indonesia dan Asia Tenggara.

Jika dilihat dari sejarah pengumpulan dana Gojek hingga 2019 dan Tokopedia hingga 2020, GoTo memiliki valuasi setidaknya sebesar 18 miliar dollar AS atau lebih dari Rp 257 triliun.

3. Traveloka (2017)

Ilustrasi Traveloka Officetechinasia.com Ilustrasi Traveloka Office
Menyusul Gojek dan Tokpedia, Traveloka juga menyandang sebagai startup Unicorn ketiga Indonesia.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.