Kompas.com - 21/06/2022, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Semenjak berganti nama, Meta Platforms Inc. (dulu Facebook Inc.) menjadikan metaverse sebagai salah satu prioritas perusahaan di masa mendatang.

Metaverse sendiri adalah konsep yang memungkinkan setiap orang untuk berinteraksi, bekerja, bermain game, dan melakukan hal lainnya di lingkungan virtual. Di metaverse, setiap orang bakal direpresentasikan dalam bentuk avatar 3D yang unik.

Untuk mewujudkan ambisinya itu, Meta sudah mulai mengembangkan perangkat keras dan lunak (hardware dan software) demi metaverse.

Baca juga: Meta: Butuh 10 Tahun untuk Mewujudkan Metaverse

Paling baru, CEO Meta Mark Zuckerberg memamerkan empat prototipe perangkat Virtual Reality (VR) dalam sebuah postingan Instagram Reels di akun pribadinya dengan handle @zuck.

Empat prototipe VR tersebut dirancang khusus untuk menikmati dunia virtual meteverse layaknya di dunia nyata.

"Hari ini saya mau memperlihatkan empat prototipe VR yang kami kerjakan untuk menciptakan tampilan yang realistik dan vivid (jelas) seperti dunia nyata," kata Zuck, panggilan Bos Meta itu.

Dia mengatakan, saat ini pihaknya tengah mengembangkan perangkat virtual reality yang lulus Tes Turing visual, sebuah tes yang digunakan untuk melihat apakah komputer dapat berpikir seperti manusia.

Dalam kasus ini, perangkat VR yang diciptakan Meta harus dapat meyakinkan otak manusia bahwa apa yang dilihat melalui VR itu sebenarnya nyata.

Baca juga: Bisnis Metaverse Induk Facebook Rugi Rp 42 Triliun

Untuk mencapai itu, kata Zuck, sebuah perangkat VR harus dapat menyelesaikan empat tantangan. Nah, masing-masing dari empat prototipe VR yang dipamerkan Zuck ini hadir untuk menyelesaikan empat tantangan tersebut.

4 Prototipe VR Meta

empat prototipe VR rancangan Meta untuk metaverse, yaitu Butterscotch, Half Dome, Starburst, dan Hollow Cake 2.YouTube/ Road To VR empat prototipe VR rancangan Meta untuk metaverse, yaitu Butterscotch, Half Dome, Starburst, dan Hollow Cake 2.
Untuk membuat tampilan seperti di dunia nyata, tantangan pertama yang harus dapat diselesaikan oleh VR adalah soal resolusi retina yang harus mencapai 60 piksel per derajat, layaknya di mata manusia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.